Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, Januari 20, 2022
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

10 Cara Tingkatkan Kesehatan Mental di 2022 (Bagian 1)

Topcareer.id – Pandemi membawa kebingungan dan kehancuran di mana-mana, pun terhadap individu. Isu kesehatan mental lantas menjadi perhatian yang serius dan kini mulai dibicarakan secara terbuka.

Bahkan, kesehatan mental menjadi salah satu resolusi yang ingin diwujudkan banyak orang pada 2022 ini. Melansir laman CNA Lifestyle, berikut saran untuk kamu yang ingin meningkatkan kesehatan mental dan membawa ketenangan di 2022.

1. Berikan perasaanmu ‘nama’

Kembali pada bulan April, Adam Grant sudah menyebutnya. “Menahan diri mungkin menjadi emosi yang dominan di tahun 2021,” kata Grant. Orang-orang pasti tahu bahwa mereka sedang merasakan sesuatu, tapi itu bukan kelelahan atau depresi atau bahkan kebosanan.

“Menderita adalah anak tengah yang diabaikan dari kesehatan mental. Ini adalah kehampaan antara depresi dan perkembangan – tidak adanya kesejahteraan,” tulis Dr. Grant. Langkah pertama yang kuat yang diusulkan Dr. Grant hanyalah menyebutkan perasaan itu.

2. Berikan nama juga untuk penyakit mentalmu

Sementara Lily Burana selalu jujur tentang depresi dan kecemasannya, mendapatkan diagnosis ketiga musim semi ini — untuk A.D.H.D. — membuatnya lebih sulit untuk mendiskusikan kesehatan mentalnya dengan jelas, tulisnya. Jadi Ms. Burana memberi nama panggilan seluruh bundel, “Bruce.”

“Julukan itu memungkinkan saya untuk secara efisien membuat orang mengetahui statusku, seperti, ‘Bruce benar-benar telah menjatuhkanku minggu ini,'” tulisnya. “Julukan itu membantuku mencerahkan tentang kegelapanku sendiri.”

Baca juga: 10 Resolusi Tahun Baru Yang Paling Populer, Mana Punyamu?

3. Temukan makna dalam kegiatan setiap hari

Semakin banyak penelitian menunjukkan bahwa ada langkah-langkah sederhana yang dapat diambil untuk mengisi ulang baterai emosionalmu dan memicu rasa kepuasan, tujuan, dan kebahagiaan. Salah satu cara mudah untuk mencapainya adalah dengan melakukan aktivitas sehari-hari dengan lebih banyak tujuan.

Sesuatu yang sederhana seperti membersihkan dapur atau melakukan pekerjaan halaman, atau bahkan mencuci sarung bantalmu, dapat membangun rasa pencapaian.

4. Coba meditasi di mana saja

Otak Anda seperti komputer, dan hanya memiliki sejumlah memori kerja, kata Dr. Judson Brewer, direktur penelitian dan inovasi di Pusat Perhatian Universitas Brown. “Hal pertama yang harus kita lakukan adalah menempatkan diri kita pada saat ini sehingga kita bisa tenang,” kata Dr. Brewer, yang menyarankan untuk menyimpan teknik meditasi ini: Pegang satu tangan di depanmu, jari-jari menyebar.

Sekarang, perlahan-lahan telusuri bagian luar tanganmu dengan jari telunjuk di tanganmu yang lain, tarik napas saat menelusuri satu jari, dan keluar saat menelusuri ke bawah. Gerakkan ke atas dan ke bawah semua lima jari. Setelah menelusuri seluruh tanganmu, balikkan arah dan lakukan lagi.

5. Biarkan dirimu menyesal atas kerugian ‘kecil’

Dalam hierarki penderitaan manusia selama pandemi, pesta atau liburan yang dibatalkan atau kehilangan waktu bersama cucu mungkin tidak terdengar banyak, tetapi para ahli kesehatan mental mengatakan bahwa semua kehilangan perlu diakui dan disesalkan.

Kita perlu memberi diri kita izin untuk berkabung, tulis Tara Parker-Pope dalam sebuah artikel tentang kesedihan yang kehilangan haknya.**(Feb)

Tinggalkan Balasan