Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Senin, Januari 24, 2022
redaksi@topcareer.id
Profesional

Jadi CEO Pertama Kali? Ini 6 Pengalaman yang Perlu Disiapkan (Bagian 2)

Tips meraih pelanggan. Sumber foto: Insurance Thought LeadershipTips meraih pelanggan. Sumber foto: Insurance Thought Leadership

Topcareer.id – Menurut penelitian, CEO pemula mungkin pada awalnya berpikir bahwa mereka siap untuk menjalankan perusahaan, tapi kebanyakan lebih cepat menyadari bahwa mereka tidak siap seperti yang mereka kira.

Enam bulan setelah mereka mulai bekerja, para pemimpin perusahaan pertama kali mengatakan bahwa mereka merasa kurang siap daripada yang mereka lakukan pada hari pertama mereka, menurut sebuah studi dari The River Group LLC, sebuah perusahaan penasihat kepemimpinan global.

Melansir laman Business News Daily, sebagai bagian dari penelitian, penulis penelitian menemukan enam “pengalaman” inti yang harus disiapkan oleh CEO pertama kali.

Merasa sendirian

CEO harus memahami bahwa mereka sering terisolasi dan menjadi pusat perhatian pada saat yang bersamaan.
“Orang yang kami wawancarai mengatakan kepada kami bahwa (merasa terisolasi) sebagian disebabkan oleh fakta bahwa mereka tidak dapat memastikan bahwa agenda rekan kerja murni dan demi kepentingan terbaik organisasi,” tulis para peneliti.

Pada saat yang sama, para pemimpin ini selalu dipaksa untuk “aktif”. “Waktu mereka sangat diminati, semua orang menginginkan sebagian dari mereka dan waktu mereka bukan milik mereka sendiri,” tulis para peneliti.

Untuk memerangi perasaan ini, CEO harus mengharapkan hubungan dengan rekan kerja berubah, kata para peneliti. Selain itu, CEO perlu mengenali dampak dari apa yang mereka katakan dan setiap ekspresi yang mereka buat.

Mengekspresikan visi kreatif

Daripada kemampuan untuk menggunakan kekuasaan, CEO mengatakan bagian terbaik dari pekerjaan mereka adalah kebebasan untuk memiliki visi, menetapkan arah, dan mewujudkannya.

Baca juga: 6 Pekerjaan Jarak Jauh Yang Akan Disukai Gen Z

“Mereka menyukainya karena mereka mengendalikan proses penciptaan. Kemampuan untuk membuat sesuatu, untuk mengekspresikan ide dan melihatnya secara menyeluruh adalah satu-satunya kesenangan terbesar menjadi CEO,” tulis para peneliti.

Melihat melalui mitos kontrol

CEO tidak memiliki kontrol total seperti yang diyakini banyak orang oleh para pemimpin ini. Politik organisasi membatasi jumlah sebenarnya dari kekuasaan yang sebenarnya dimiliki seorang CEO.

“Mendengarkan dan melibatkan kepemimpinan kolektif sangat penting, itulah mengapa politik adalah bagian yang tak terelakkan, dan bisa dibilang sehat, dari dinamika organisasi – dan mengapa CEO berada di pusat politiknya,” tulis penulis studi tersebut.

Dengan pemikiran ini, CEO harus siap untuk mengelola realitas politik organisasi melalui keterlibatan terbuka dan debat yang sehat, dan mengendalikan jadwal mereka dengan mengelola orang-orang yang mencoba menyedot waktu dari tugas-tugas penting dengan sebaik-baiknya.

“CEO pertama kali menghadapi lebih banyak tekanan dan pengawasan dari karyawan, pemegang saham, dewan, dan pelanggan daripada sebelumnya,” Sandy Lyons, CEO The River Group, mengatakan dalam sebuah pernyataan.**(Feb)

Tinggalkan Balasan