Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Mei 21, 2022
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Studi: Infeksi Covid-19 Pengaruhi Kesuburan Pria untuk Sementara

Ilustrasi varian Omicron XE.Ilustrasi Virus. Dok/Detik

Topcareer.id – Sebuah studi baru menunjukkan bahwa vaksin Covid-19 tidak mengganggu kesuburan pada pria atau wanita, tetapi infeksi Covid berpotensi mempengaruhi kesuburan pria hingga 60 hari.

Penelitian yang didanai oleh National Institutes of Health dan diterbitkan pada Kamis (20/1/2022) di American Journal of Epidemiology melacak data dari lebih dari 2.100 wanita dan beberapa pasangan mereka di Amerika Serikat dan Kanada selama kira-kira satu tahun, yang berakhir pada November 2021.

Ditemukan bahwa mendapatkan vaksinasi terhadap Covid tidak memiliki efek nyata pada tingkat kesuburan baik pada pria maupun wanita, menambah semakin banyak bukti mengenai keamanan vaksin Covid.

Studi ini juga menemukan bahwa pria yang dites positif Covid-19 dalam waktu 60 hari dari siklus menstruasi pasangannya, 18% lebih kecil kemungkinannya untuk hamil selama siklus itu, dibandingkan dengan pria yang dites tidak positif.

“Tidak ada salahnya mencoba untuk hamil segera setelah Covid, tetapi mungkin butuh sedikit lebih lama,” kata Amelia Wesselink, rekan penulis studi dan asisten peneliti profesor epidemiologi di Boston University School of Public Health, mengutip laman CNBC Make It.

Wesselink mengatakan temuan itu tidak menunjukkan efek jangka panjang dari infeksi Covid-19 pada kesuburan pria, atau efek apa pun pada kesuburan wanita.

Baca juga: Kasus Omicron Capai 1.600, Menkes: Waspada, Tapi Tidak Panik

Bagaimana infeksi Covid dapat memengaruhi kesuburan pria

Diperlukan lebih banyak penelitian untuk menentukan mengapa kesuburan pria turun setelah infeksi Covid. Namun, perlu dicatat bahwa demam adalah gejala Covid yang umum – dan demam diketahui untuk sementara mengurangi jumlah dan motilitas sperma, menurut NIH.

Dr. Boback Berookhim, direktur kesuburan pria dan bedah mikro di Lenox Hill Hospital di New York City, mengatakan pria yang memiliki gejala Covid dengan demam tinggi berpotensi mengalami penurunan sementara jumlah sperma yang kemungkinan akan pulih setelah beberapa bulan.

“Produksi sperma umumnya membutuhkan suhu tubuh yang normal,” katanya.

Adi Katz, direktur ginekologi Lenox Hill, mengatakan peradangan yang disebabkan oleh infeksi mungkin juga berperan dalam mengurangi kualitas sperma.

Berbagai penelitian kini menunjukkan bahwa infeksi Covid dapat memengaruhi kesuburan pria, sebagian besar pada orang yang jatuh sakit sedang hingga parah, tambahnya.

Para peneliti dalam studi yang didanai NIH mencatat bahwa penurunan jangka pendek dalam kesuburan pria berpotensi dapat dihindari dengan mendapatkan vaksinasi terhadap Covid.

Wesselink mengatakan dia berharap hasil penelitian dapat membantu pasangan membuat keputusan yang tepat tentang vaksinasi Covid, dan memberikan kepastian bahwa mendapatkan vaksinasi tidak akan membahayakan peluang mereka untuk hamil.

Untuk melakukan penelitian ini, para peneliti mengumpulkan data dari lebih dari 2.100 wanita, usia 21 hingga 45 tahun, di AS dan Kanada dari Desember 2020 hingga November 2021. Subjek diminta untuk mengisi kuesioner kesehatan online setiap delapan minggu hingga mereka hamil, atau selama tahun jika tidak.

Tinggalkan Balasan