Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Jumat, September 30, 2022
redaksi@topcareer.id
Tips KarierTren

Takut Nyesel Sama Pekerjaan Baru? Ajukan Pertanyaan Ini Saat Interview

Interview untuk mendapat pekerjaan baru.ilustrasi. (dok. the ladders)

Topcareer.id – Pernahkah kamu merasa khawatir pekerjaan baru tidak tepat untukmu, bahkan di awal-awal masuk kerja. Ada kalanya kamu menyadari bahwa sebuah pekerjaan tidak cocok untukmu selama proses wawancara, tapi bagaimana jika baru menyadari saat hari pertama kerja?

Sebesar 72% pekerja muda mengatakan mereka telah mengambil pekerjaan baru dan merasa terkejut atau menyesal bahwa peran itu tidak seperti yang diharapkan, menurut survei terhadap 2.500 milenial dan Gen Z pencari kerja dari The Muse.

Apa yang disebut “kejutan pergeseran” ini bisa menjadi lebih buruk selama pandemi, kata pendiri dan CEO The Muse Kathryn Minshew.

Perekrut putus asa untuk mengisi kesenjangan bakat dengan cepat, dan lebih sulit bagi kandidat untuk mengukur budaya perusahaan tanpa mengunjungi kantor atau melihat semua orang di satu tempat.

Jadi, Minshew mengatakan lebih penting dari sebelumnya bagi pencari kerja untuk memiliki proses wawancara dan memastikan pekerjaan dan perusahaan cocok.

Dalam wawancara awal, dia merekomendasikan agar kandidat mengetahui hal umum dari perusahaan dan bertanya kepada perekrut: Bagaimana Anda menggambarkan budaya dan pengalaman kerja di sini?

Selanjutnya, tanyakan lebih spesifik. Strategi favorit Minshew adalah memasangkan pertanyaan untuk mendapatkan yang baik dan yang buruk:

Baca juga: Merasa Terjebak Dalam Karier? Mulailah Lakukan Ini

“Bisakah Anda memberi tahu saya satu atau dua hal favorit Anda tentang lingkungan kerja di sini, dan kemudian satu atau dua hal yang mungkin menjadi tantangan atau frustrasi yang harus saya ketahui sebelum bergabung dengan tim?”

“Memberi seseorang kesempatan untuk membicarakan sisi positifnya akan memudahkan mereka untuk juga mengungkapkan sisi negatifnya,” kata Minshew, dikutip dari laman CNBC Make It.

Pada akhirnya kamu ingin mencari tahu, “apakah perusahaan ini tampaknya memiliki pemahaman yang baik tentang pro dan kontra, atau apakah mereka berpura-pura semuanya sempurna?”

Jika pewawancara tidak dapat dengan jujur mengemukakan area perbaikan, itu adalah tanda bahaya besar, menurut Minshew. “Tidak ada lingkungan kerja yang sempurna,” ujarnya.

Pikirkan juga tentang proses wawancara itu sendiri. Apakah kamu diberi banyak waktu untuk mengajukan pertanyaan di luar pekerjaan itu sendiri dan belajar tentang budaya perusahaan?

Dapatkah pewawancara berbicara secara spesifik tentang apa yang mereka sukai dan tidak sukai tentang bekerja di sana?
Kamu juga dapat memeriksa ulasan karyawan di situs seperti The Muse, LinkedIn, dan Glassdoor.

Tetapi ingat bahwa orang yang memberikan ulasan itu, melakukannya karena mereka memiliki sesuatu yang sangat positif atau negatif untuk dikatakan.

Tinggalkan Balasan