Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Rabu, Februari 1, 2023
redaksi@topcareer.id
Profesional

Ini Industri di mana Perempuan Punya Peran Eksekutif Paling Banyak

Kepemimpinan perempuan sebagai eksekutif dalam perusahaan.

Topcareer.id –Dunia bisnis mengalami kesenjangan gender yang besar dan terus-menerus dalam kepemimpinan, tetapi ada berita positif. Analisis Equilar baru yang eksklusif dari Russell 3000 menemukan percepatan pertumbuhan wanita dalam peran kepemimpinan atau eksekutif perusahaan.

Pertumbuhan perempuan dalam peran eksekutif dipercepat ke kecepatan rata-rata 6,9% antara 2016 dan 2021, naik dari tingkat pertumbuhan 3,8% dalam lima tahun sebelumnya.

Pertumbuhan itu membuat wanita memegang hampir 14% dari peran pejabat eksekutif yang disebutkan pada tahun 2021 (yang mengacu pada lima eksekutif dengan bayaran paling tinggi).

Memiliki setengah dari populasi memegang sepertujuh posisi eksekutif terdengar rendah, tetapi ini memang kemajuan, naik dari wanita yang memegang 8% dari peran tersebut pada tahun 2010.

Kemajuan tidak merata di seluruh industri — dan beberapa sektor menunjukkan pertumbuhan yang lambat. Industri energi memiliki keterwakilan perempuan terendah di antara pejabat eksekutif bernama, sebesar 9%.

Lalu sektor dengan representasi terburuk kedua adalah jasa keuangan, dengan 12% pekerjaan teratas dipegang oleh perempuan, bersama dengan tingkat pertumbuhan terendah kedua dari semua sektor.

Baca juga: Bagaimana Pekerjaan Temporer Bisa Kembangkan Karier Kamu?

Sektor pertumbuhan terbesar untuk representasi perempuan selama dekade terakhir telah menjadi bahan dasar dan industri, di mana bagian perempuan dari posisi eksekutif telah dua kali lipat atau lebih baik (materi dari 6% menjadi 14% dan industri dari 6% menjadi 12%).

Sektor-sektor yang memiliki representasi perempuan tertinggi di bagian atas adalah utilitas — 21% kepemimpinan adalah perempuan — dan perawatan kesehatan, yang memiliki 16% kepemimpinan perempuan.

Khususnya, wanita melihat keuntungan yang lebih besar dalam peran tertentu — dan kemajuan terbesar sedang dibuat di bagian paling atas. Persentase CEO wanita meningkat lebih dari dua kali lipat dari sekitar 2% pada tahun 2010 menjadi lebih dari 5,5% pada tahun 2021.

Sebaliknya, posisi CFO, bendahara, dan VP keuangan mengalami pertumbuhan yang jauh lebih kecil dalam jajaran wanita mereka, sebesar 47%, 41%, dan 56% masing-masing.

Ini bisa menjadi tanda bahaya potensial untuk penyaluran CEO wanita, karena peran keuangan tersebut secara tradisional mengarah ke posisi manajemen tertinggi.

Dari 37 CEO wanita yang ditunjuk untuk menjalankan perusahaan Russell 3000 pada tahun 2021 dan 2022 (sejauh ini), hanya kurang dari setengahnya yang memegang peran C-suite (CEO, CFO atau COO) di perusahaan mereka atau di luar perusahaan segera sebelum mengambil alih.

Tinggalkan Balasan