Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Minggu, September 25, 2022
redaksi@topcareer.id
Tren

Ragam Fakta Menarik tentang Cincin Planet Saturnus

Topcareer.id – Bagi kamu yang menyukai ilmu luar angkasa dan hal-hal yang berbau antariksa, pasti tahu dengan planet Saturnus. Salah satunya karena sistem cincinnya yang luar biasa.

Saturnus adalah planet keenam dari Matahari dan terbesar kedua di tata surya kita. Seperti Jupiter, planet ini adalah buntelan gas raksasa yang terdiri dari gas seperti hidrogen, helium, dan metana.

Saturnus adalah planet terjauh yang bisa dilihat dengan mata telanjang. Ini adalah objek paling terang kelima di tata surya dan juga mudah dipelajari melalui teropong atau teleskop kecil.

Saturnus dikenal sejak jaman dahulu, termasuk Babilonia. Planet ini diberi nama untuk dewa Romawi Saturnus, dan dikenal oleh orang Yunani sebagai Cronus.

Saturnus adalah planet paling datar. Diameter kutubnya adalah 90% dari diameter ekuatornya, hal ini disebabkan oleh kepadatannya yang rendah dan rotasi yang cepat.

Saturnus berputar pada porosnya setiap 10 jam dan 34 menit, menjadikannya hari terpendek kedua dari planet tata surya mana pun.

Fakta tentang Saturnus

Saturnus mengorbit Matahari sekali setiap 29,4 tahun Bumi
Gerakannya yang lambat dengan latar belakang bintang, membuatnya mendapat julukan “Lubadsagush” dari Asyur kuno.

Atmosfer atas Saturnus terbagi menjadi pita-pita awan. Lapisan atas sebagian besar adalah es amonia. Di lapisan bawahnya, sebagian besar awan adalah es air.

Di bagian bawahnya lagi, adalah lapisan campuran es hidrogen serta belerang dingin.

Saturnus memiliki badai berbentuk oval yang mirip dengan Jupiter
Wilayah di sekitar kutub utaranya memiliki pola awan berbentuk heksagonal. Para ilmuwan berpikir ini pola gelombang di awan bagian atas.

Planet ini juga memiliki pusaran di kutub selatannya yang menyerupai badai.

Baca juga: Konferensi Antariksa Hapus Nama Yuri Gagarin Karena berasal dari Rusia

Saturnus sebagian besar terbuat dari hidrogen
Hidrogen terdapat di lapisan yang padat hingga jauh di dalam. Bagian inti Saturnus sangat panas.

Saturnus memiliki cincin terluas di tata surya
Cincin Saturnus sebagian besar terbuat dari bongkahan es dan sejumlah kecil debu karbon.

Cincin terbentang lebih dari 120.700 km dari planet ini, tetapi sangat tipis, hanya sekitar 20 meter tebalnya.

Saturnus memiliki 150 bulan
Bulan terbesarnya adalah Titan dan Rhea. Enceladus tampaknya memiliki lautan di bawah permukaannya yang beku.

Titan adalah bulan dengan atmosfer kaya nitrogen yang kompleks dan padat
Ini sebagian besar terdiri dari air es dan batu. Permukaannya yang beku memiliki danau metana cair dan lanskap yang tertutup nitrogen beku.

Ilmuwan planet menganggap Titan sebagai pelabuhan yang memungkinkan bagi kehidupan, tetapi bukan kehidupan seperti Bumi.

Empat pesawat ruang angkasa telah mengunjungi Saturnus.
Pioneer 11, Voyager 1 dan 2, dan misi Cassini-Huygens, semuanya telah mempelajari planet ini.

Cassini mengorbit Saturnus dari Juli 2004 hingga September 2017, mengirimkan kembali banyak data tentang planet, bulan, dan cincinnya.

Saturnus memiliki lebih banyak bulan daripada planet lain
20 bulan baru ditemukan pada tahun 2019 sehingga total menjadi 82 bulan, 3 bulan lebih banyak dari Jupiter.

Cincin Saturnus

Sementara semua raksasa gas di tata surya memiliki cincin, tidak ada satu pun yang seluas atau khas seperti Saturnus.

Cincin Saturnus ditemukan oleh Galileo Galilei 1610 yang mengamatinya dengan teleskop.

Penampakan cincin dari dekat pertama dilakukan oleh pesawat luar angkasa Pioneer 11 yang terbang melewati Saturnus pada 1 September 1971.

Cincin Saturnus terdiri dari miliaran partikel yang ukurannya berkisar dari butiran debu kecil hingga objek sebesar gunung.

Terdiri dari bongkahan es dan batu, diyakini berasal dari komet asteroid atau bahkan bulan, yang pecah sebelum mencapai planet ini.

Atmosfer Saturnus

Atmosfer Saturnus terutama terdiri dari hidrogen (96%) dan helium (3%) dengan jejak zat lain seperti metana, amonia, asetilen, etana, propana, dan fosfin.

Angin di atmosfer bagian atas dapat mencapai kecepatan 500 meter per detik, dikombinasikan dengan panas yang naik dari dalam inti planet menyebabkan warna pita kuning dan emas di planet ini.

the authorFeby Ferdian

Tinggalkan Balasan