Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Februari 4, 2023
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

Harus Bilang Apa Ketika Nggak Tahu Jawaban Pertanyaan Wawancara Kerja?

Interview kerja bidang keuangan.Interview kerja. (Pexels)

Topcareer.id – Kamu mungkin sudah mempersiapkan segalanya, termasuk jawaban akan pertanyaan dalam interview kerja. Tapi, masih ada saja pertanyaan yang membuatmu bingung harus menjawab apa. Haruskah mengatakan “Saya tidak tahu” padahal mungkin kamu tahu. Jadi harus seperti apa?

Para ahli mengatakan kejujuran akan sangat membantu. Inilah cara mencetak poin dengan pewawancara ketika kamu tidak yakin tentang bagaimana menjawab pertanyaan.

1. Apapun yang kamu katakan, jangan berbohong

Daniel Space, konsultan sumber daya manusia dengan mitra bisnis di bidang kepegawaian strategis, mengatakan bahwa jika kamu tidak bisa mengubungkan pengalaman pribadi untuk menjawab pertanyaan, tidak apa-apa dan katakan sesuatu seperti, “Saya belum ditempatkan di situasi itu secara khusus, tetapi mungkin ini cara yang bisa saya pikir sehingga saya akan menanganinya dengan baik.”

Kesalahan terbesar yang dia lihat adalah ketika kandidat berusaha berbohong dibanding mengakui apa yang tidak mereka ketahui.

Space mengatakan dia mengamati ini secara langsung ketika seorang kandidat pekerjaan yang diwawancarai untuk menjadi manajer SDM diminta untuk menjelaskan bagaimana mereka akan menangani situasi hubungan karyawan tertentu.

Kandidat berbagi cerita yang seharusnya didasarkan pada pengalamannya, tetapi “detailnya terus berubah,” kata Space.

“Semakin manajer saya mengajukan pertanyaan, semakin berantakan, sampai pada tingkat di mana sangat jelas bahwa dia telah mengarang cerita.”

2. Jangan mengoceh dan berharap yang terbaik

Jika kamu tidak mengerti apa yang mereka tanyakan, mintalah klarifikasi. Bertele-tele adalah kesalahan terburuk yang dapat dilakukan kandidat pekerjaan ketika mereka tidak tahu bagaimana menjawab, menurut Mary Abbajay, presiden konsultan pengembangan kepemimpinan Careerstone Group.

Baca juga: Cara Menemukan Pekerjaan Berdasarkan Kepribadian Kamu

“Mereka pikir jika mereka berbicara cukup lama, orang akan berpikir mereka menjawab pertanyaan. Jangan lakukan itu. Ketika kamu tak berhenti mengoceh, itu menunjukkan bahwa kamu adalah komunikator yang buruk. Maksudnya adalah kamu hanya mencoba membanjiri saya dengan kata-kata karena kamu tidak tahu apa yang kamu bicarakan,” jelasnya.

Lawrese Brown, pendiri C-Track Training, sebuah perusahaan pendidikan tempat kerja, menunjukkan bahwa tidak semua pertanyaan wawancara memiliki kata-kata yang jelas dan lebih mencerminkanmu untuk meminta klarifikasi saat kamu membutuhkannya.

3. Jangan juga menyerah dan katakan “Saya tidak tahu”

Di luar kualifikasi dasar, perusahaan yang berpikiran maju tahu bahwa kamu tidak akan memiliki setiap jawaban, jadi tidak apa-apa untuk mengakui bahwa kamu belum memperoleh keterampilan tertentu atau menghadapi masalah tertentu, kata Tejal Wagadia, perekrut untuk perusahaan teknologi besar. perusahaan.

“Ada persepsi aneh bahwa setiap perusahaan mencari kandidat yang memenuhi semua kualifikasi sepanjang waktu,” katanya.

Tapi jangan hanya mengatakan “Saya tidak tahu” ketika kamu bingung. Kamu perlu mengomunikasikan bahwa kamu terlibat dan ingin mencari tahu serta belajar.

Mengatakan sesuatu seperti, “Saya belum tahu itu, tapi saya ingin mempelajari keahlian itu,” menunjukkan kesediaanmu untuk mempelajari hal-hal baru, kata Wagadia.

Intinya adalah untuk membuat kasus bahwa kamu adalah kandidat terbaik untuk pekerjaan itu dan untuk menghubungkan pengalaman dan keterampilan masa lalumu dengan apa yang dibutuhkan pekerjaan itu.

Tinggalkan Balasan