Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Januari 28, 2023
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

Putus Cinta Tapi Tetap Harus Kerja? Ini Tips Menghadapinya (Bagian 2)

Ilustrasi putus cinta.

Topcareer.id – Putus cinta atau patah hati karena percintaan bisa jadi hal yang mengguncang dalam kehidupan. Bahkan, tak jarang pengalaman ini bisa membuat hari-hari tampak suram. Tapi, di satu sisi kamu tetap harus pergi kerja. Bagaimana mengatasi semua itu?

“Itu adalah kehilangan, dan aturan untuk berduka berlaku, artinya jangan meremehkan kesedihan Anda. Jangan menyalahkan diri sendiri karena memiliki perasaan. Tapi jangan biarkan itu mendorong atau mendikte semua yang kamu lakukan,” kata Tanisha Ranger, psikolog klinis yang berbasis di Nevada, mengutip HuffPost.

Berikut, beberapa cara yang bisa kamu lakukan ketika putus cinta tapi hari-harimu di tempat kerja tetap bisa dilalui dengan mudah.

5. Berbagi dengan orang yang dipercaya

Tidak apa-apa memilih-milih tentang siapa orang yang bisa kamu ajak berbagi berita pribadi. “Kamu tidak ingin memberi tahu seseorang dan membuat orang itu tidak memvalidasi perasaanmu, karena itu akan lebih menyakitkan,” kata Ranger.

Tetapi berbagi apa yang kamu alami dengan rekan kerja dapat menghasilkan dukungan yang sangat dibutuhkan.

“Orang-orang selalu mengatakan bahwa mereka tidak ingin menjadi beban. Saya ‘Beban Tim.’ Ketika Anda terlibat dalam hubungan, itu adalah bagian dari kontrak: ‘Anda adalah beban saya. Saya adalah beban Anda.’ Orang-orang yang paling dekat denganmu tidak ingin kamu menderita sendirian.”

Teman kerja dapat memeriksa ulang tugasmu saat kamu terganggu, atau mereka juga dapat berbagi sedikit pengingat tentang kepedulian mereka kepadamu.

6. Jika kamu merasa nyaman, beri tahu atasanmu bahwa kamu sedang menghadapi masalah pribadi

Memberi tahu atau tidak memberi tahu bos tentang putus cinta? Ini bisa menjadi pertanyaan yang rumit, terutama mengingat dinamika kekuasaan dan keinginan untuk dilihat sebagai karyawan yang kompeten.

Baca juga: 5 Langkah Agar Dipilih Perusahaan Favorit Kamu!

Jika kamu ingin membatasi seberapa banyak yang diketahui atasan tentang hal pribadimu, kamu juga dapat membuat situasimu tetap samar. Misalnya, kamu dapat memberi tahu atasan, “Saya mengalami beberapa masalah dalam kehidupan pribadi saya yang membuat saya sangat stres,” kata Ranger.

7. Buat daftar apa yang penting dan apa yang tidak

Setelah putus cinta, orang dapat mengalami “gejala vegetatif depresi,” yang dapat mencakup banyak tidur dan memiliki energi rendah atau motivasi rendah, kata Ranger.

Jika kamu menemukan dirimu dalam keadaan ini, dan bahkan memilih tugas kerja dengan beban rendah terasa terlalu berat untuk ditanggung, mulailah dengan pencapaian yang lebih mendasar.

Ranger merekomendasikan untuk membuat daftar hal-hal penting mutlak yang perlu kamu lakukan untuk menjalani hari kerja, mulai dari menyikat gigi dan minum air hingga sarapan.

8. Ketahuilah bahwa terapi juga merupakan pilihan

Menurut Ranger, jika kamu tidak dapat memikirkan hal lain selain perpisahan berbulan-bulan setelah itu terjadi, kamu mungkin terjebak dalam proses berduka dan membutuhkan bantuan profesional.

“Jika kamu merasa tiga bulan kemudian sama seperti yang kamu rasakan pada hari berikutnya, ada kemungkinan kamu memerlukan bantuan terapis,” katanya.

Tinggalkan Balasan