Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, Agustus 11, 2022
redaksi@topcareer.id
Tren

Cacar Monyet Semakin Meluas di Dunia, Ini Tips Pencegahannya

Topcareer.id – Monkeypox atau cacar monyet disebabkan oleh orthopoxvirus yang berkerabat dekat dengan virus penyebab cacar, variola.

Cacar hanya menginfeksi manusia, tetapi monkeypox adalah virus hewan yang kadang-kadang menginfeksi manusia setelah digigit atau dicakar monyet atau hewan lain.

Ini adalah virus pernapasan dan juga dapat menyebar ke manusia tanpa kontak, mungkin melalui aerosol.

Biasanya tidak menyebar dengan mudah di antara manusia, dan biasanya hanya dalam kontak dekat.

Satu atau dua minggu setelah terpapar, infeksi dimulai dengan demam, sakit kepala, pembengkakan kelenjar getah bening dan nyeri otot.

Erupsi kulit biasanya muncul dalam satu sampai tiga hari sejak demam dimulai, dan dalam banyak kasus mempengaruhi wajah, tangan dan kaki.

Ada dua jenis virus, satu yang memiliki tingkat kematian sekitar 1% dan satu dengan tingkat kematian sekitar 10%.

Wabah di Inggris yang terjadi tampaknya merupakan jenis yang tidak terlalu parah, tetapi 1% mirip dengan tingkat kematian untuk COVID-19, sehingga masih menjadi perhatian.

Cacar monyet ini bisa lebih parah jika menjangkiti anak-anak.

Mencegah wabah lebih lanjut

Ada vaksin yang efektif untuk melawan monkeypox, vaksin cacar generasi kedua dan ketiga, keduanya adalah vaksin virus hidup yang menggunakan virus vaccinia.

Vaccinia adalah orthopoxvirus lain yang memberikan kekebalan terhadap cacar dan cacar monyet.

Tetapi vaksin ini dapat memiliki efek samping yang serius pada beberapa orang, terutama yang memiliki sistem kekebalan lemah.

Vaksinasi massal tidak akan dijamin karena efek sampingnya.

Strategi terbaik adalah mengidentifikasi kontak dan memvaksinasi mereka, daripada vaksinasi massal.

Baca juga: AstraZeneca Sebabkan Cacar Monyet, Benarkah?

Ada beberapa tindakan yang dapat dilakukan untuk mencegah infeksi virus cacar monyet:

  • Hindari kontak dengan hewan yang dapat menjadi sarang virus (termasuk hewan yang sakit atau yang ditemukan mati di daerah di mana cacar monyet terjadi)
  • Hindari kontak dengan bahan apa pun, seperti tempat tidur, yang pernah bersentuhan dengan hewan yang sakit
  • Pisahkan pasien yang terinfeksi dari orang lain yang mungkin berisiko terinfeksi
  • Lakukan kebersihan tangan yang baik setelah kontak dengan hewan atau manusia yang terinfeksi
  • Mencuci tangan dengan sabun dan air atau menggunakan pembersih tangan berbasis alkohol
  • Menggunakan alat pelindung diri (APD) saat merawat pasien
the authorFeby Ferdian

Tinggalkan Balasan