Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Februari 4, 2023
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Rutin Makan Telur Tingkatkan Kesehatan Jantung, Benarkah?

Ilustrasi telur rebus. Dok/Cookist

Topcareer.id – Para peneliti telah menunjukkan bagaimana konsumsi telur yang moderat dapat meningkatkan jumlah metabolit jantung sehat dalam darah.

Temuan menunjukkan bahwa makan satu telur per hari dapat membantu menurunkan risiko penyakit kardiovaskular.

Telur adalah sumber makanan yang kaya akan kolesterol, tetapi juga mengandung berbagai nutrisi penting.

Ada bukti yang bertentangan mengenai apakah konsumsi telur bermanfaat atau berbahaya bagi kesehatan jantung.

Sebuah studi tahun 2018 yang diterbitkan dalam jurnal Heart, melibatkan sekitar setengah juta orang dewasa di China.

Studi menemukan bahwa mereka yang makan telur setiap hari (sekitar satu telur per hari) memiliki risiko penyakit jantung dan stroke yang jauh lebih rendah daripada mereka yang jarang makan telur.

“Beberapa penelitian telah melihat peran metabolisme kolesterol plasma dalam hubungan antara konsumsi telur dan risiko penyakit kardiovaskular, jadi kami ingin membantu mengatasi kesenjangan ini,” jelas penulis pertama Lang Pan, MSc di Departemen Epidemiologi dan Biostatistik Universitas Peking, Beijing, Cina.

Pan dan timnya memilih 4.778 peserta dari China Kadoorie Biobank, di antaranya sebanyak 3.401 memiliki penyakit kardiovaskular dan 1.377 tidak.

Mereka menggunakan teknik yang disebut resonansi magnetik nuklir yang ditargetkan untuk mengukur 225 metabolit dalam sampel plasma yang diambil dari darah peserta.

Dari metabolit ini, mereka mengidentifikasi 24 yang terkait dengan tingkat konsumsi telur yang dilaporkan sendiri.

Analisis mereka menunjukkan bahwa individu yang makan telur dalam jumlah sedang memiliki tingkat protein yang lebih tinggi dalam darah mereka yang disebut high-density lipoprotein (HDL), atau juga dikenal sebagai ‘lipoprotein baik’.

Orang-orang ini terutama memiliki molekul HDL yang lebih besar dalam darah mereka yang membantu membersihkan kolesterol dari pembuluh darah.

Dengan demikian melindungi dari penyumbatan yang dapat menyebabkan serangan jantung dan stroke.

Para peneliti selanjutnya mengidentifikasi 14 metabolit yang terkait dengan penyakit jantung.

Mereka menemukan bahwa peserta yang makan lebih sedikit telur memiliki tingkat metabolit bermanfaat yang lebih rendah dibandingkan dengan mereka yang makan telur lebih teratur.

Baca juga: Ini Cara Paling Sehat untuk Memasak dan Makan Telur

“Hasil penelitian memberikan penjelasan potensial tentang bagaimana makan telur dalam jumlah sedang dapat membantu melindungi terhadap penyakit jantung,” kata penulis Canqing Yu, Associate Professor di Departemen Epidemiologi dan Biostatistik, Universitas Peking.

Pedoman kesehatan saat ini di China menyarankan makan satu telur sehari, tetapi data menunjukkan bahwa konsumsi rata-rata masih lebih rendah.

Perlu lebih banyak strategi untuk mendorong konsumsi telur moderat di antara populasi mereka untuk membantu menurunkan risiko kardiovaskular secara keseluruhan.

the authorFeby Ferdian

Tinggalkan Balasan