Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, September 29, 2022
redaksi@topcareer.id
Tren

Apa Penyebab Hepatitis Akut pada Anak? Ini Kata Peneliti di Inggris

Hepatitis. Dok/The GuardianHepatitis. Dok/The Guardian

Topcareer.id – Para ahli di Inggris percaya bahwa mereka telah mengidentifikasi penyebab dari serentetan masalah hati misterius yang belum lama ini menjadi ancaman bagi anak-anak kecil di seluruh dunia.

Investigasi menunjukkan dua virus umum muncul kembali setelah penguncian pandemi berakhir, dan memicu kasus hepatitis yang langka tetapi sangat serius.

Bahkan, saat ini lebih dari 1.000 anak di 35 negara -kebanyakan di bawah usia lima tahun- diperkirakan terkena dampaknya. Ini termasuk 12 anak di Inggris, yang membutuhkan transplantasi hati untuk menyelamatkan nyawa mereka.

Mengutip BBC, kedua tim peneliti, dari London dan Glasgow, mengatakan bayi yang terpapar lebih lambat dari biasanya karena pembatasan Covid, kehilangan kekebalan awal terhadap:

  1. adenovirus, yang biasanya menyebabkan pilek dan sakit perut
  2. adeno-associated virus two, yang biasanya tidak menyebabkan penyakit dan memerlukan virus “penolong” yang koinfeksi – seperti adenovirus – untuk bereplikasi

Alasan itu menjelaskan mengapa beberapa dari mereka bisa mengembangkan komplikasi hati yang tidak biasa dan mengkhawatirkan.

Baca juga: Mau Lepas Masker di Tempat Umum? Perhatikan Dulu Beberapa Hal Ini

Kebanyakan, anak yang terkena virus jenis ini cepat sembuh. Tidak jelas mengapa beberapa kemudian mengembangkan peradangan hati, tetapi para ahli tersebut mengungkap bahwa genetika mungkin berperan.

Para ilmuwan juga telah mengesampingkan hubungan apa pun dengan virus corona atau vaksin Covid-19.

“Selama periode penguncian ketika anak-anak tidak bergaul, mereka tidak menularkan virus satu sama lain.” ucap salah satu peneliti, Prof Judith Breuer, seorang ahli virologi, di University College London dan Rumah Sakit Great Ormond Street.

“Mereka tidak membangun kekebalan terhadap infeksi umum yang biasanya mereka temui. Dan ketika pembatasan dicabut, dan anak-anak mulai bercampur, virus mulai beredar bebas, dan mereka tiba-tiba terpapar dengan kurangnya kekebalan sebelumnya terhadap serangkaian infeksi baru.”

Para ahli berharap bahwa volume kasus sekarang akan menurun, tetapi mereka masih waspada untuk kasus yang baru.

Prof Emma Thomson, yang memimpin penelitian Universitas Glasgow, mengatakan masih banyak pertanyaan yang belum terjawab. “Studi yang lebih besar sangat diperlukan untuk menyelidiki peran AAV2 dalam kasus hepatitis pediatrik.”

“Kita juga perlu memahami lebih banyak tentang sirkulasi musiman AAV2, virus yang tidak dipantau secara rutin, mungkin puncak infeksi adenovirus bertepatan dengan puncak paparan AAV2, yang mengarah pada manifestasi hepatitis yang tidak biasa pada anak kecil yang rentan.”

the authorFeby Ferdian

Tinggalkan Balasan