Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Januari 28, 2023
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

Lewat Email Kantor, Kamu Bisa Tahu Karakter Seseorang Seperti Apa

Topcareer.id – Menurut studi baru dari psikolog di University of Bath di Inggris, cara seseorang berkomunikasi melalui email dan media sosial dapat mengungkapkan karakter dan ciri kepribadian tertentu.

Baik itu orang yang mengirimkan terlalu banyak tanda baca atau tanggapan satu kata yang singkat dan manis, komunikasi adalah kunci di tempat kerja karena dapat dipahami dalam berbagai cara.

Studi yang diterbitkan dalam jurnal Molecular Autism, meneliti gaya komunikasi antara orang autis dan non-autis secara elektronik di mana peneliti melihat secara dekat perbedaan gaya email dari kedua kelompok.

“Para peneliti mengamati lebih sedikit keramahan sosial dan lebih sedikit pembukaan dalam email dari orang autis (misalnya ‘Saya harap kamu baik-baik saja’), namun kepatuhan yang lebih kuat dan sopan terhadap alamat formal, (misalnya ‘Dear Dr …’),” tertulis temuan utama, menurut University of Bath, dikutip dari The Ladders.

Peneliti mencatat pandangan pengamatan pada orang autis. Mereka mencatat kesadaran yang tinggi untuk perhatian terhadap detail seperti dalam kesalahan tata bahasa dan hyperlink yang mati. Peserta autis juga lebih sadar diri atas kesalahan yang mereka buat dalam email seperti memperbaiki ejaan.

Orang autis juga berkomunikasi dengan tepat, meskipun secara sosial tidak konvensional seperti memberikan waktu kedatangan yang tepat untuk rapat. Untuk orang non-autis, jarang ada pengoreksian dilakukan dalam email untuk kesalahan ejaan karena takut terlihat tidak sopan.

Baca juga: Daftar Keterampilan Analitis Yang Perlu Kamu Masukkan Ke Resume

“Dibandingkan dengan siswa neurotipikal, mereka (peserta non autis) melaporkan mengalami kesulitan yang cukup besar dalam menulis komunikasi elektronik yang relevan secara sosial kepada teman-teman mereka dan staf akademik,” cuplikan studi tersebut.

“Dan sering ada salah menafsirkan pesan atau disalahartikan oleh orang lain, yang dapat menyebabkan gangguan komunikasi dua arah.”

Selain itu, menurut studi, banyak siswa autis lebih tidak responsif daripada siswa non-autis, yang mereka laporkan karena kelelahan dalam menyaring melalui ‘buletin email’ untuk mengidentifikasi komunikasi email yang penting.

Dr. Punit Shah dari Departemen Psikologi di Bath mengatakan ini merupakan percakapan penting untuk melihat bagaimana kita berkomunikasi secara online, terutama dalam iklim saat ini dengan pekerjaan yang bergeser dari jarak jauh karena pandemi Covid-19.

“Tidak ada cara yang benar atau salah untuk mengirim email, tapi pasti ada gaya email yang berbeda dan itu dapat mengungkapkan seluruh karakteristik,” kata Shah.

“Pekerjaan kami hanya melihat perbedaan antara orang non-autis dan autis, tetapi topik ini memiliki relevansi dan penerapan yang jauh lebih luas. Di dunia di mana kita semakin bergantung pada komunikasi email, cara kita berkomunikasi online sangat penting.”

Ia menambahkan, beberapa orang mungkin menolak email dalam hitungan detik hanya dengan melihat pembukaan, formalitas, atau ejaan yang sopan. Tetapi kita harus mencoba untuk tidak terlalu banyak membaca tentang bagaimana sesuatu dikatakan dan lebih fokus pada fungsinya.

Tinggalkan Balasan