Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Rabu, Oktober 5, 2022
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

5 Kepribadian Kerja yang Bermula dari Kecemasan (Bagian 2)

micromanagementDok. Process Street

Topcareer.id – Kekhawatiran kerja bisa timbul kapan saja dan itu berujung pada kecemasan dan stress kerja. Beberapa kepribadian kerja bermula dari kecemasan dan stress kerja yang kemudian bisa jadi bencana yang mengancam.

“Inti dari setiap kecemasan adalah ketakutan,” kata Tanisha Ranger, seorang psikolog klinis yang berbasis di Nevada, dikutip dari laman HuffPost.

Langkah pertama untuk mengatasi kekhawatiran adalah mengidentifikasi dari mana asalnya dan lihat ciri kepribadian mana yang sesuai denganmu yang berakar dari kecemasan.

3. Menunda-nunda

Jika ditugaskan sebuah proyek membuatmu takut, kamu mungkin menundanya untuk menghindari berurusan dengannya. Tetapi akan sangat membantu jika kamu mengenali dari mana doronganmu untuk menghindari hal-hal sulit itu.

Shannon Garcia, seorang psikoterapis di States of Wellness Counseling mengatakan, kenyataannya adalah menghindari percakapan yang sulit dan tenggat waktu hanya akan menyebabkan lebih banyak kecemasan.

“Sesuatu yang selalu saya katakan kepada klien saya adalah kecemasan berasal dari penghindaran. Penghindaran adalah solusi sementara, yang dalam jangka panjang, memperburuk kecemasanmu,” kata Garcia dalam laman HuffPost.

Jika sebuah proyek terasa terlalu berat, cobalah memecahnya menjadi tugas-tugas yang lebih kecil.

4. Micromanagement

Mirip dengan seorang perfeksionis, seorang manajer mikro mungkin memiliki kebutuhan yang kuat untuk mengontrol detail terkecil dari setiap tugas, bahkan jika itu membuat mereka tidak populer dengan rekan kerja yang menganggap mereka sombong.

Baca juga: Bikin Kesalahan Di Kantor? Jangan Panik, Lakukan Langkah-Langkah Ini

“Langkah (mikro management) adalah mencoba mengendalikan lingkungan, mencoba memastikan kamu berada di atas, bertanggung jawab, memiliki andil dalam setiap hal yang akan dilakukan. ‘Jika saya tidak melakukannya, itu tidak akan selesai, atau itu akan dilakukan dengan buruk. Dan itu akan kembali kepada saya.’” Kata Ranger.

Ranger mencatat bahwa ketakutan manajemen mikro ini kadang-kadang dapat ditelusuri kembali ke masa kanak-kanak di mana orang tersebut diperlakukan sebagai manajer menengah oleh orang tua, yang berarti mereka memiliki banyak tanggung jawab tetapi tidak memiliki kekuatan.

Kimberly B. Cummings, seorang konsultan kepemimpinan mengatakan bahwa manajer mikro harus bertanya pada diri sendiri pertanyaan seperti, “Apa rekam jejak kesuksesan karyawan ini?” “Apakah mereka menyelesaikan tugas mereka tepat waktu?” “Apakah mereka menunjukkan pemahaman penuh tentang peran, tugas, dan proyek mereka?” sebelum mereka memutuskan untuk check in karena merasa cemas.

5. Selalu sibuk

Jika kamu merasa selalu perlu mengikuti kehidupan sosial setiap rekan kerja untuk menjadi karyawan terbaik, renungkan dari mana kebutuhanmu untuk berada dalam bisnis semua orang. Ranger mengatakan keinginan untuk tetap terlibat dapat berasal dari ketakutan cemas tidak disukai dan tidak diterima jika kamu tidak terlibat dalam transaksi sosial ini.

Ranger mengatakan bahwa orang-orang yang sibuk percaya “Jika kamu baik-baik saja, maka saya baik-baik saja” dan mungkin tumbuh dalam rumah tangga di mana mereka merasa harus mendapatkan cinta.

“Orang-orang hanya ingin kamu ada sejauh kamu bermanfaat bagi mereka” adalah keyakinan yang mungkin dipikirkan oleh orang yang perlu sibuk, katanya.

Tinggalkan Balasan