Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Rabu, Oktober 5, 2022
redaksi@topcareer.id
Covid-19

China Berupaya Naikkan Tingkat Kelahiran yang Sangat Rendah akibat Kebijakan “Nol-COVID”

Financial TimesFinancial Times

Topcareer.id – China akan mencegah tindakan aborsi dan mengambil langkah-langkah untuk membuat perawatan kesuburan lebih mudah diakses sebagai bagian dari upaya untuk meningkatkan salah satu tingkat kelahiran terendah di dunia, Otoritas Kesehatan Nasional China mengatakan, Selasa (16/8).

Langkah-langkah dukungan dari perpajakan dan asuransi hingga pendidikan dan perumahan akan ditingkatkan dan diterapkan.

Pemerintah daerah didorong untuk meningkatkan layanan perawatan bayi dan tempat kerja yang ramah keluarga.

Pihak berwenang mengatakan akan melakukan promosi kesehatan reproduksi untuk meningkatkan kesadaran publik sambil “mencegah kehamilan yang tidak diinginkan dan mengurangi aborsi yang tidak diperlukan secara medis.”

Tingkat kesuburan China hanya 1,16 pada tahun 2021, jauh di bawah standar 2,1 OECD untuk populasi yang stabil dan termasuk yang terendah di dunia.

Pedoman itu muncul ketika kebijakan “nol-COVID” tanpa kompromi di China yang bertujuan untuk mengekang wabah dengan kontrol ketat pada kehidupan masyarakat telah menyebabkan kerusakan besar pada keinginan masyarakat untuk memiliki anak, kata ahli demografi.

Kelahiran baru di China, dengan populasi 1,4 miliar, akan turun ke rekor terendah tahun ini, kata ahli demografi, turun di bawah 10 juta dari 10,6 juta bayi tahun lalu – yang sudah 11,5% lebih rendah dari tahun 2020.

China, yang memberlakukan kebijakan satu anak dari tahun 1980 hingga 2015, telah secara resmi mengakui bahwa negara itu berada di ambang penurunan demografis.

Baca juga: China Dan AS Jadi Negara Paling Banyak Utang Luar Negerinya

Sejak tahun 2021 kebijakan telah diubah dan mengijinkan pasangan menikah untuk memiliki hingga tiga anak.

Selama tahun lalu pihak berwenang telah mulai memperkenalkan langkah-langkah seperti pengurangan pajak, cuti hamil yang lebih lama, asuransi kesehatan yang ditingkatkan, subsidi perumahan, uang tambahan untuk anak ketiga dan larangan keras terhadap lembaga pendidikan anak yang memberi harga mahal.

Langkah-langkah itu sangat penting untuk mempromosikan pembangunan populasi yang seimbang dalam jangka panjang bagi China.**(Feb)

the authorRino Prasetyo

Tinggalkan Balasan