Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Senin, November 28, 2022
redaksi@topcareer.id
Tren

Anjing Peliharaan Tahu saat Majikannya Stres, Ini Penjelasannya

Ilustrasi/PixabayIlustrasi/Pixabay

Topcareer.Id – Sebuah penelitian ilmiah terbaru berhasil menambahkan satu lagi keterampilan mengesankan yang dimiliki oleh anjing peliharaan.

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan Rabu di jurnal PLOS ONE. anjing ternyata dapat mencium dan mengetahui perbedaan antara bau manusia saat mereka stres dan saat mereka tenang.

Bagaimana penelitian dilakukan?

Untuk penelitian tersebut, para peneliti pertama-tama mengumpulkan sampel napas dan keringat dari peserta penelitian, untuk digunakan sebagai dasar. Setelah itu, orang-orang ini melakukan tugas aritmatika mental, menghitung mundur dari 9.000 unit 17 di depan dua peneliti selama tiga menit.

“Jika peserta memberikan jawaban yang benar, mereka tidak diberi umpan balik dan diharapkan untuk melanjutkan, dan jika mereka memberikan jawaban yang salah, peneliti akan menyela dengan ‘tidak’ dan memberi tahu mereka jawaban terakhir yang benar,” kata penulis utama studi Clara Wilson , seorang kandidat doktoral di Queen’s University Belfast di Irlandia Utara.

Baca juga: Studi: Operasi Penurunan Badan Bisa Tingkatkan Risiko Epilepsi

Tim peneliti mengumpulkan sampel napas dan keringat lagi setelah tugas selesai.

Selain itu, para peneliti juga mengumpulkan tingkat stres, detak jantung, dan tekanan darah yang dilaporkan sebelum dan sesudah tugas yang diberikan.

Tiga puluh enam peserta yang melaporkan merasa stres dan mengalami peningkatan denyut jantung dan tekanan darah dalam sampel mereka.

Para peneliti, lalu mempresentasikan sampel napas dan keringat pasca-tugas dari satu orang ke 20 anjing bersama dengan dua sampel kontrol kosong lainnya. Gigi taring perlu memilih sampel yang benar, setidaknya tujuh dari 10 kali untuk pindah ke fase berikutnya.

Pasalnya, dalam penelitian sebelumnya, ditemukan bahwa gigi taring mungkin dapat mencium ketika seseorang bahagia atau takut.

Bagaimana hasilnya?

Hasilnya, para anjing tersebut berhasil mengidentifikasi aroma “stres” pasca-tugas yang asli.

Anjing-anjing itu memilih sampel yang tepat dalam 93,8% percobaan, yang menunjukkan bahwa bau stres sangat berbeda dari sampel awal, kata Wilson.

“Sangat menarik melihat bagaimana anjing bisa membedakan bau-bauan ini, ketika satu-satunya perbedaan adalah bahwa respons stres psikologis telah terjadi,” katanya.

Implementasi dunia nyata

Berbekal pengetahuan di atas, para anjing bisa difungsikan untuk membantu orang dengan kondisi kesehatan mental seperti kecemasan dan gangguan stres pascatrauma, kata Wilson.

“Mengetahui bahwa ada komponen bau yang terdeteksi pada stres, dapat meningkatkan diskusi tentang nilai pelatihan berbasis aroma, menggunakan sampel dari individu pada saat stres versus tenang,” katanya.

Lebih banyak eksperimen perlu dilakukan di luar laboratorium untuk melihat seberapa aplikatif hasil penelitian ini di dunia nyata.

Wilson menambahkan, temuan ini juga membuka pintu penelitian di masa depan, untuk menyelidiki apakah anjing dapat membedakan antara emosi, ditambah berapa lama bau dapat dideteksi.

the authorFeby Ferdian

Tinggalkan Balasan