Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Desember 3, 2022
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Studi: Makan di Malam Hari Justru Tingkatkan Rasa Lapar

images

Topcareer.Id – Mungkin sudah waktunya bagi kita untuk meninggalkan aktivitas makan atau ngemil di tengah malam.

Penelitian terbaru menunjukkan bahwa makan larut malam dapat meningkatkan rasa lapar, mengurangi kalori yang terbakar dan menyebabkan perubahan molekul dalam jaringan lemak. Secara bersamaan, ini dapat meningkatkan risiko obesitas.

Para peneliti, yang dipimpin oleh Brigham and Women’s Hospital di Boston, mengatakan dalam makalah mereka, bahwa mereka secara ketat mengontrol asupan nutrisi, aktivitas fisik, tidur dan paparan cahaya di antara para peserta penelitian.

Mereka menemukan bahwa makan terlambat, bahkan hanya empat jam, membuat perbedaan yang signifikan dalam tingkat kelaparan, cara tubuh membakar kalori setelah makan, dan cara lemak tubuh disimpan. Temuan mereka dari studi kecil muncul Selasa di jurnal Cell Metabolism.

“Kami ingin menguji mekanisme yang dapat menjelaskan mengapa makan terlambat meningkatkan risiko obesitas,” Frank A. J. L. Scheer, penulis senior studi dan direktur Program Kronobiologi Medis di Divisi Gangguan Tidur dan Sirkadian Brigham, seperti dikutip dari UPI News.

Scheer mengatakan, penelitian sebelumnya di Brigham and Women’s dan di tempat lain telah menunjukkan bahwa makan terlambat “dikaitkan dengan peningkatan risiko obesitas, peningkatan lemak tubuh dan gangguan keberhasilan penurunan berat badan.

Secara nasional, sekitar 42% dari populasi orang dewasa mengalami obesitas, suatu kondisi yang dapat menyebabkan timbulnya penyakit kronis, termasuk diabetes dan kanker, kata para peneliti.

Secara global, obesitas adalah epidemi yang mempengaruhi sekitar 650 juta orang dewasa, tambah mereka.

Baca juga: Makan Pedas Bisa Bikin Kamu Lebih Sehat, Lho Kok Bisa?

Cara kerja penelitian

Tim peneliti mempelajari 16 pasien dengan indeks massa tubuh, atau BMI, dalam kisaran kelebihan berat badan atau obesitas.

Setiap peserta menyelesaikan dua protokol laboratorium: satu dengan jadwal makan awal yang dijadwalkan secara ketat dan yang lainnya dengan jadwal makan terakhir sekitar empat jam kemudian pada hari itu.

Di bawah desain eksperimental, dimulai pada Hari 3 dalam protokol makan terlambat, para peserta menunda tiga kali makan mereka menjadi 13:10, 17:20. dan 21:30 Mereka memiliki tiga kali makan yang sama seperti di bawah protokol makan awal, tetapi mereka tertunda 250 menit, atau kira-kira empat jam.

Dalam beberapa minggu sebelum memulai masing-masing protokol, peserta penelitian mempertahankan jadwal tidur dan bangun yang tetap, dan dalam tiga hari terakhir sebelum memasuki laboratorium, mereka secara ketat mengikuti diet dan jadwal makan yang sama di rumah, kata rilis tersebut.

Di laboratorium, mereka secara teratur mendokumentasikan rasa lapar dan nafsu makan mereka, memberikan sampel darah kecil yang sering sepanjang hari, dan mengukur suhu tubuh dan pengeluaran energi mereka.

Untuk mengukur bagaimana waktu makan mempengaruhi jalur molekuler yang terlibat dalam bagaimana tubuh menyimpan lemak, para peneliti mengumpulkan biopsi jaringan lemak dari subset peserta selama pengujian laboratorium di kedua protokol makan awal dan akhir.

Hasil penelitian

Para peneliti menemukan, makan terlambat, secara signifikan mempengaruhi rasa lapar dan hormon pengatur nafsu makan leptin dan ghrelin.

Kadar leptin yang menandakan tubuh sudah kenyang, mengalami penurunan selama 24 jam pada kondisi makan akhir dibandingkan pada kondisi awal makan.

Ketika peserta makan nanti, mereka juga membakar kalori pada tingkat yang lebih lambat dan “menunjukkan ekspresi gen jaringan adiposa menuju peningkatan adipogenesis dan penurunan lipolisis,” yang mendorong pertumbuhan lemak, kata rilis tersebut.

Jadi, kata para peneliti, mereka menemukan mekanisme fisiologis dan molekuler konvergen yang mendasari korelasi antara makan terlambat dan peningkatan risiko obesitas.

Mereka mengatakan temuan mereka konsisten dengan sejumlah besar penelitian yang menunjukkan bahwa makan lebih lambat dapat meningkatkan kemungkinan seseorang menjadi gemuk.

the authorFeby Ferdian

Tinggalkan Balasan