Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Februari 4, 2023
redaksi@topcareer.id
Tren

Studi: Stres Kronis Tingkatkan Risiko Meninggal akibat Kanker

Stres pada anak remaja. (source: APA)Stres pada anak remaja. (source: APA)

Topcareer.id – Pria dan wanita dengan stres kronis, menghadapi risiko yang jauh lebih tinggi untuk meninggal akibat kanker.

Temuan ini berasal dari analisis terhadap lebih dari tiga dekade data AS dari survei kesehatan, serta nutrisi federal.

Setelah menyesuaikan sejumlah faktor yang berpengaruh (termasuk ras, jenis kelamin dan riwayat medis sebelumnya) para peneliti menemukan bahwa stres seumur hidup tampaknya memicu peningkatan 14% risiko kematian akibat kanker.

Penulis utama Justin Moore menjelaskan, tautan tersebut berutang pada konsep yang dikenal sebagai “beban allostatic.”

Itu adalah ukuran stres kumulatif, atau keausan pada tubuh, karena apa yang digambarkan Moore sebagai “penekan perjalanan hidup.”

Moore, asisten profesor dalam program pencegahan, pengendalian dan kesehatan populasi kanker di Medical College of Georgia di Augusta University dan Georgia Cancer Center di Atlanta, mencatat bahwa tingkat beban alostatik dapat diukur dalam angka yang sulit.

Untuk melakukannya, para ahli melihat beberapa indikator biologis utama, yang dapat menunjukkan dengan tepat bagaimana stres mempengaruhi tubuh.

Indikator keausan tersebut termasuk memiliki indeks massa tubuh (BMI) yang tinggi, penanda kunci untuk obesitas; tekanan darah tinggi; gula darah tinggi atau kadar kolesterol; dan/atau kadar protein yang diproduksi hati yang disebut albumin dalam darah tinggi.

“Kreatinin tingkat tinggi, produk limbah dari keausan otot normal, juga merupakan penanda stres beban alostatik,” catat Moore. Contohnya adalah protein C-reaktif tingkat tinggi, sebagai tanda peradangan di seluruh sistem.

Baca juga: Lima Cara Membantu Karyawan Kurangi Stres Masalah Finansial

Untuk melihat bagaimana indikator tersebut dan beban alostatik secara keseluruhan dapat berdampak pada kematian akibat kanker, tim Moore melihat data survei kesehatan nasional yang dikumpulkan antara 1988 dan 2019.

Secara kolektif, survei melibatkan lebih dari 41.000 orang dewasa. Lebih dari tujuh dari 10 berkulit putih, sekitar 13% berkulit hitam dan sekitar 9% adalah Hispanik.

Hasilnya, tanpa menyesuaikan potensi pembaur (seperti usia, ras, jenis kelamin, pendapatan dan tingkat pendidikan), mereka yang memiliki beban alostatik tinggi 2,4 kali lebih mungkin meninggal karena kanker dibandingkan mereka yang memiliki beban alostatik rendah.

“Stres kumulatif dikaitkan dengan risiko kematian akibat kanker secara keseluruhan,” kata Moore, mengutip Upi News.

Untuk mengatasi hubungan itu, penting untuk mengadopsi kesehatan masyarakat dan strategi klinis untuk mengurangi stres kronis dan peradangan, termasuk upaya untuk menghilangkan stigma layanan kesehatan mental, serta “menyediakan sumber daya yang peka budaya, kompeten, dan terjangkau di fasilitas perawatan primer di sepanjang rangkaian perawatan kanker.”

Dia menambahkan, diperlukan lebih banyak penelitian untuk mengklarifikasi risiko spesifik kanker dan mengeksplorasi peran stres dalam hasil kanker.

“Karena sepertinya ada segudang efek buruk yang dapat ditimbulkannya, baik pada sistem kardiovaskular, atau pada proses yang memungkinkan sel kanker berkembang.” Tutup Moore dan rekan-rekannya, yang baru-baru ini melaporkan temuan mereka dalam jurnal Population Health.

the authorFeby Ferdian

Tinggalkan Balasan