Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Januari 28, 2023
redaksi@topcareer.id
Profesional

10 Perusahaan Teknologi yang Lakukan PHK Massal Tahun 2022 (Bagian 2)

Sumber foto: freepik.comSumber foto: freepik.com

Topcareer.id – Industri Big Tech tengah banyak yang menderita tahun 2022 ini dengan terus-menerus menambahkan nama mereka ke daftar bisnis yang mengumumkan PHK massal.

Kombinasi volatilitas pasar dan optimisme berlebihan yang disebabkan oleh pandemi telah memaksa industri untuk memikirkan kembali strateginya untuk masa depan.

Sayangnya, bagi banyak anggota staf perusahaan berarti mereka sekarang harus mencari pekerjaan di tempat lain.

Elon Musk mungkin berada di balik contoh paling umum dari PHK massal di industri teknologi.

Twitter tidak sendirian di antara para raksasa teknologi, raksasa media sosial Meta juga mengumumkan bahwa melakukan PHK sekitar 11.000 karyawan.

Berikut ini sepuluh perusahaan teknologi yang telah mengalami PHK massal dalam menghadapi gejolak ekonomi global.

Lanjutan dari bagian pertama artikel

Microsoft
Pada bulan Oktober 2022, raksasa komputer Microsoft mengkonfirmasi PHK massalnya sendiri.

Raksasa teknologi itu mengatakan akan melepaskan kurang dari 1% karyawannya, hal ini akan berdampak pada kurang dari 1.000 orang.

Ini terjadi ketika Microsoft melihat pertumbuhan pendapatan paling lambat dalam lebih dari lima tahun sepanjang kuartal ketiga.

Netflix
Layanan streaming terpopuler di dunia ini juga terpukul tahun ini. Sebagai pemimpin industri streaming, Netflix mengumumkan dua putaran PHK massal tahun ini.

Layanan streaming itu mengumumkan bahwa mereka menyingkirkan sebanyak 150 pekerja pada bulan Mei.

Itu terjadi setelah platform melihat kehilangan pelanggan pertamanya dalam lebih dari satu dekade.

Perusahaan kemudian mengumumkan PHK massal 300 pekerja lagi pada bulan Juni.

“Sementara kami terus berinvestasi secara signifikan dalam bisnis ini, kami membuat penyesuaian ini sehingga biaya kami tumbuh sejalan dengan pertumbuhan pendapatan kami yang lebih lambat,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

Snap
Perusahaan induk Snapchat, Snap, mengumumkan pada bulan Juni bahwa mereka melepaskan 20% dari 6.400 karyawannya.

CEO Evan Spiegel mengatakan pada saat itu bahwa perusahaan harus melakukan restrukturisasi untuk menghadapi tantangan keuangan yang signifikan.

Tingkat pertumbuhan pendapatan kuartalan Snap dari tahun ke tahun 8% jauh di bawah apa yang perusahaan harapkan awal tahun ini.

Perusahaan media sosial itu juga mengalami pukulan keras pada divisi perangkat kerasnya sepanjang tahun.

Awal Agustus perusahaan membatalkan proyek drone Pixi setelah hanya empat bulan dijual.

Baca juga: Cegah PHK, Ini yang Akan Dilakukan Kemnaker

Coinbase
Pasar cryptocurrency adalah salah satu yang paling terpukul oleh pandemi. Bitcoin kehilangan hampir dua pertiga nilainya tahun ini.

Musim dingin kripto telah menyapu angin dingin di seluruh perusahaan di industri.

Coinbase, salah satu perusahaan crypto terkemuka, mengumumkan memangkas 18% staf kerjanya pada bulan Juni. Berjumlah lebih dari 1.000 orang.

CEO Brian Armstrong mencatat, selama pandemi Coinbase perlu mengelola biaya. Makanya pemutusan hubungan kerja tak terelakkan.

Perusahaan telah kehilangan 80% dari nilainya pada tahun 2022.

Groupon
Groupon, pasar e-niaga global, mengumumkan pada bulan Mei bahwa mereka merumahkan sebanyak 44% timnya. Itu mewakili sekitar 2.800 orang.

Kemudian, pada bulan Agustus, perusahaan terpaksa memberhentikan lebih dari 500 karyawannya.

“Kinerja bisnis kami secara keseluruhan tidak pada tingkat yang kami antisipasi dan kami mengambil tindakan tegas untuk meningkatkan jalannya bisnis kami,” kata CEO Kedar Deshpande dalam sebuah pernyataan.

Perusahaan berharap bahwa PHK dicampur dengan reinvestasi dalam pemasaran serta inisiatif untuk mendorong pelanggan, akan menyiapkan mereka untuk pendapatan positif pada akhir tahun 2022**(Feb)

the authorRino Prasetyo

Tinggalkan Balasan