Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Rabu, Maret 22, 2023
redaksi@topcareer.id
LifestyleTren

Studi Sebut Vitamin D Bisa Tingkatkan Fungsi Otak dan Perkuat Daya Ingat

Vitamin D. Dok/Hudson PhysiciansVitamin D. Dok/Hudson Physicians

Topcareer.id – Vitamin D sering disebut-sebut sebagai vitamin sinar matahari yang bisa membantu sistem kekebalan tubuh. Sekelompok peneliti dari Tufts University menemukan bahwa vitamin tersebut juga dapat memengaruhi fungsi kognitif otak kita.

Dalam sebuah studi baru yang diterbitkan Rabu dalam Alzheimer & Dementia: The Journal of the Alzheimer’s Association, para peneliti memeriksa vitamin D dalam jaringan otak.

Mereka menemukan bahwa kadar vitamin yang lebih tinggi dikaitkan dengan fungsi kognitif yang lebih baik — memori yang lebih kuat dan perkembangan penurunan kognitif yang lebih lambat.

Studi ini menandai pertama kalinya kadar vitamin D dipelajari dalam jaringan otak menurut penulis — studi tepat waktu karena para ahli memperkirakan mereka yang hidup dengan demensia akan melampaui 150 juta secara global pada tahun 2050.

“Penelitian ini memperkuat pentingnya mempelajari bagaimana makanan dan nutrisi menciptakan ketahanan untuk melindungi otak yang menua terhadap penyakit seperti penyakit Alzheimer dan demensia terkait lainnya,” kata Sarah Booth, penulis studi dan direktur Jean Mayer USDA Human Nutrition Research Center on Aging di Universitas Tufts dalam siaran pers.

Menggunakan jaringan otak dari 290 peserta — yang merupakan bagian dari studi Alzheimer yang sedang berlangsung yang disebut Rush Memory and Aging Project — para peneliti memeriksa kadar vitamin D di empat wilayah otak.

Peningkatan kadar vitamin D di otak dikaitkan dengan kemungkinan demensia 25% hingga 33% lebih rendah dan gangguan kognitif ringan bila diukur pada kunjungan dokter terakhir sebelum peserta meninggal.

Baca juga: Percaya Nggak? 4 Tanaman Ini Bisa Picu Kreativitas Kerja

“Ini semacam mengatur ulang cerita dengan melihat level otak, dan bukan hanya level darah,” kata Kyla Shea, penulis studi dan ilmuwan di Jean Mayer USDA Human Nutrition Research Center on Aging di Tufts University, mengutip Fortune.

“Menetapkan bahwa vitamin D ada di otak manusia adalah langkah penting untuk memahami biologi,” sementara itu tidak cukup untuk menarik hubungan sebab akibat atau merekomendasikan vitamin D dalam jumlah tertentu untuk orang dewasa yang lebih tua.

Shea menambahkan, di masa depan, penelitian yang “dirancang dengan ketat” dapat mulai menguraikan pedoman diet potensial dengan nutrisi khusus untuk mengatasi kesehatan otak.

Status vitamin D juga berbeda berdasarkan ras, dan penulis mencatat dalam penelitian bahwa kelompok mereka didominasi kulit putih.

Vitamin D dapat dikonsumsi melalui makanan, antara lain berbagai jenis ikan seperti salmon, trout, dan tuna, serta melalui jus jeruk atau susu yang diperkaya dengan vitamin D. Tubuh juga secara alami memproduksi vitamin D melalui paparan sinar matahari. Beberapa orang mungkin mendapat manfaat dari suplemen untuk meningkatkan kadar vitamin mereka.

Tunjangan diet yang direkomendasikan untuk vitamin D adalah 600 IU sehari untuk mereka yang berusia antara 1 dan 70 tahun, dan 800 IU untuk mereka yang berusia di atas 70 tahun memiliki 120 IU.

Tinggalkan Balasan