Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Rabu, Februari 1, 2023
redaksi@topcareer.id
Tren

PBB Menyebut 2022 Termasuk Delapan Tahun Terpanas dalam Catatan

Cuaca panas. (Pexels)Cuaca panas. (Pexels)

Topcareer.id – Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengonfirmasi pada Kamis (12/1/2023) bahwa delapan tahun terakhir adalah periode terpanas sejak pencatatan dimulai, meskipun pengaruh pendinginan dari pola cuaca La Nina yang berlarut-larut.

Tahun lalu, ketika dunia menghadapi rangkaian bencana alam yang belum pernah terjadi sebelumnya yang lebih mungkin terjadi dan mematikan akibat perubahan iklim, suhu global rata-rata sekitar 1,15 derajat Celcius di atas tingkat pra-industri, kata Organisasi Meteorologi Dunia (World Meteorological Organization/WMO).

“Delapan tahun terakhir adalah rekor terpanas secara global, dipicu oleh konsentrasi gas rumah kaca yang terus meningkat dan akumulasi panas,” kata badan PBB itu dalam sebuah pernyataan.

Tahun terpanas yang tercatat adalah 2016, diikuti oleh 2019 dan 2020.

Sementara itu tahun lalu menandai tahun kedelapan berturut-turut bahwa suhu global tahunan setidaknya satu derajat di atas tingkat pra-industri yang terlihat antara tahun 1850 dan 1900.

Perjanjian Paris, yang disetujui oleh hampir semua negara di dunia pada tahun 2015, menyerukan pembatasan pemanasan global pada 1,5C, yang menurut para ilmuwan akan membatasi dampak iklim ke tingkat yang dapat dikelola.

Tetapi WMO memperingatkan bahwa “kemungkinan – untuk sementara – menembus batas 1,5C meningkat seiring waktu.”

WMO mencapai kesimpulannya dengan menggabungkan enam kumpulan data internasional terkemuka, pemantau iklim termasuk European Union’s Copernicus climate monitor (C3S) and the US National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA), yang telah mengumumkan temuan serupa minggu ini.

Baca juga: Selama 2022, 486 Ribu Nelayan Ikut Program Jaminan Sosial Ketenagakerjaan

Badan PBB tersebut menyoroti bahwa rekor delapan tahun terhangat semuanya terjadi sejak 2015, meskipun peristiwa La Nina berturut-turut sejak 2020.

Fenomena cuaca memiliki efek pendinginan pada suhu global. Oleh karena itu, tahun lalu “hanya” tahun terpanas kelima atau keenam yang pernah tercatat, kata WMO.

Situasi tahun lalu lebih ekstrim di beberapa tempat.

Eropa mengalami tahun terpanas kedua saat Prancis, Inggris, Spanyol, dan Italia mencetak rekor suhu rata-rata baru dan gelombang panas di seluruh benua diperparah oleh kondisi kekeringan yang parah, kata Copernicus.

Untuk planet secara keseluruhan, WMO mengatakan dampak La Nina, yang diperkirakan akan berakhir dalam beberapa bulan, akan “berumur pendek”.

“Pola cuaca, tidak akan membalikkan tren pemanasan jangka panjang yang disebabkan oleh rekor tingkat gas rumah kaca yang memerangkap panas di atmosfer kita.”

WMO menyebutkan, pemanasan jangka panjang berlanjut di mana dunia sudah mendekati batas bawah kenaikan suhu yang ingin dicegah oleh Perjanjian Paris.

Tinggalkan Balasan