Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Jumat, Februari 3, 2023
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

Jangan Sampai Menyesal Soal Kerjaan, Lakukan Ini di Usia 20-an

Generasi muda. Dok/itagroup.comGenerasi muda. Dok/itagroup.com

Topcareer.id – Usia 20-an merupakan masa yang patutnya kita nikmati dengan kebahagiaan. Namun, nyatanya dekade ini, usia 20-an terasa seperti masa yang membingungkan. Kebiasaan dan perilaku yang kamu adopsi di usia 20-an akan sangat berefek di usia-usia mendatang.

Dalam memeriksa lusinan kisah hidup yang ditulis oleh orang-orang terkemuka dan sukses tak lama sebelum kematian mereka, para peneliti di Universitas Boston dan Universitas Michigan menemukan saat-saat paling penting yang menentukan tahun-tahun mendatang paling terkonsentrasi selama dua puluh tahun.

“Mengklaim usia 20-an kamu adalah salah satu hal paling sederhana, namun paling transformatif yang kamu lakukan untuk bekerja, untuk cinta, untuk kebahagiaanmu, bahkan mungkin dunia,” kata psikolog klinis Meg Jay dalam TED Talk mengutip laman CNBC Make It.

Adcock memuji sebagian besar kesuksesannya karena kebiasaan cerdas yang dia adopsi di usia 20-an. Di sini, Adcock membagikan tiga kebiasaan yang dibutuhkan semua orang berusia 20-an untuk menikmati hidup yang panjang dan sejahtera:

1. Sering pindah pekerjaan

Gen Z dan generasi milenial mendapat reputasi buruk karena berpindah pekerjaan, tetapi Adcock percaya itu adalah salah satu langkah terbaik yang dapat kamu lakukan untuk kariermu.

“Jika kamu tidak berganti pekerjaan secara teratur, kamu ‘meninggalkan uang di atas meja’ (kehilangan poin kunci). Saya berganti pekerjaan lima kali dalam rentang 14 tahun karier saya dan mendapat kenaikan 15% hingga 20% setiap kali, yang meningkatkan gaji saya jauh melampaui tingkat inflasi,” kata dia.

Perbedaan dalam pertumbuhan upah untuk orang yang beralih pekerjaan relatif terhadap mereka yang bertahan dalam peran mereka saat ini berada pada rekor tertinggi, kata Julia Pollak, kepala ekonom di ZipRecruiter.

Adcock berpesan, berhati-hatilah untuk tidak terlalu sering berpindah perusahaan. Cobalah untuk tetap dalam peran setidaknya selama satu tahun. “Beberapa pemberi kerja tidak akan mempekerjakan kandidat yang akan memberi jaminan setelah waktu yang singkat – proses perekrutan dan orientasi itu mahal,” ucapnya.

Baca juga: Manfaat Tersembunyi Memperlambat Dan ‘Istirahat’ Kerja

2. Katakan “ya” lebih dari kamu mengatakan “tidak”

Usia 20-an adalah waktu terbaik untuk keluar dari zona nyaman dan mengambil risiko.

“Jika kamu memiliki pekerjaan yang mudah dan rendah stres, kamu salah melakukannya. Usia 20-an adalah saat kamu harus bekerja keras, karena kamu memiliki lebih banyak energi dan lebih sedikit tanggung jawab daripada saat kamu lebih tua,” kata Adcock.

Adcock ingat hampir menolak promosi ke peran direktur di awal usia 20-an karena dia tidak merasa percaya diri atau siap.

“Saya sangat takut gagal sehingga alih-alih mengatasi apa yang membuat saya takut, saya bersembunyi di balik potensi saya,” katanya.

Mengatakan “ya” untuk lebih banyak promosi dan peluang di awal kariermu sering kali akan memberi hasil yang jauh lebih baik dalam jangka panjang, mulai dari memperluas pengalaman hingga bertemu orang baru yang dapat membantu memajukan kariermu.

3. Maksimalkan tabungan pensiun

Meskipun pensiun mungkin tampak jauh di masa depan, bagaimana kamu membelanjakan – dan menabung – di usia 20-an dapat menentukan kehidupan seperti apa yang akan kamu jalani ketika kamu lebih tua.

“Untuk menjalani kehidupan yang kaya dan penuh, kamu selalu ingin berpikir 10 tahun ke depan… usia 20-an kamu itu tidak bertahan selamanya,” imbuh Adcock.

Tinggalkan Balasan