Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Monday, July 22, 2024
redaksi@topcareer.id
ProfesionalTren

Mengenal Profesi Prompt Engineer, Tugasnya ‘Ngelatih’ Bot di Era AI

Ilustrasi prompt engineer-IT-tech.Ilustrasi prompt engineer. (foto: Dimas/Topcareerid)

Topcareer.id – Artificial Intelligence sekarang sudah seperti alat yang bisa digunakan untuk melakukan berbagai hal termasuk pekerjaan-pekerjaan yang biasa dilakukan oleh manusia. Apalagi dengan boomingnya ChatGPT sebagai “next level” dari pengembangan AI tersebut.

Namun, di balik hal-hal canggih terkait kecerdasan buatan itu, ada profesi prompt engineer yang tugasnya menulis petunjuk atau prompt itu sendiri untuk melatih bot agar menghasilkan coding berkualitas tinggi dan akurat.

Anna Bernstein adalah Prompt Engineer di Copy.ai, yang membuat alat AI untuk membuat postingan dan email. Ia berbagi soal tugas dan pekerjaannya sebagai Prompt Engineer.

“Ketika saya adalah seorang penulis lepas dan asisten penelitian sejarah, saya menghabiskan banyak waktu saya menelusuri microfiche di perpustakaan. Sekarang saya adalah prompt engineer yang membantu mengoptimalkan teknologi paling mutakhir di dunia,” kata Anna dilansir laman Business Insider.

Ia menuturkan, perjalanannya menjadi Prompt Engineer dimulai pada musim panas 2021, ketika ia bertemu dengan seorang pria di bar jazz yang pada saat itu, bekerja untuk Copy.ai. Perusahaan itu membuat alat AI yang dapat menghasilkan salinan untuk blog, email penjualan, dan sosial -postingan media.

Dia menyebutkan bahwa Copy.ai — dijalankan pada model bahasa GPT-3 OpenAI — mengalami masalah dengan kualitas keluarannya dan bertanya kepada Anna apakah ia ingin mencoba menjadi prompt engineer.

“Segera setelah itu, saya ditawari kontrak satu bulan untuk mengerjakan berbagai jenis tone. Pada awalnya, saya hampir tidak tahu apa yang saya lakukan. Namun kemudian sang pendiri menjelaskan bahwa prompting itu seperti menulis mantra,” kata Anna.

“’Jika Anda salah mengucapkan mantra, hal yang sedikit salah bisa terjadi — dan sebaliknya.’ Mengambil nasihatnya, saya berhasil menemukan solusi untuk kepatuhan tone yang lebih baik, yang menghasilkan tawaran pekerjaan fulltime di perusahaan.”

Baca juga: Michelle Yeoh, Perempuan Asia Tenggara Pertama Yang Menang Oscar

Saat ini ia membantu meningkatkan alat yang ada dan membuat yang baru dengan tujuan membuat AI mengeluarkan respons terbaik bagi pengguna.

Dalam praktiknya, ia menjelaskan bahwa tugasnya sehari-hari menulis text-based prompts, yang tidak dapat ia ungkapkan karena NDAnya.

“Yang saya masukkan ke bagian belakang alat AI sehingga mereka dapat melakukan hal-hal seperti menghasilkan entri blog yang berkualitas tinggi, benar secara gramatikal, dan akurat secara factual,” imbuh Anna.

Ia melakukan ini dengan mendesain teks seputar permintaan pengguna. Dalam istilah yang sangat sederhana, pengguna mengetik sesuatu seperti, “Tulis deskripsi produk tentang sepasang sepatu kets,” yang ia terima di backend.

“Maka, tugas saya adalah menulis petunjuk yang dapat membuat kueri tersebut menghasilkan keluaran terbaik melalui: Instruksi, atau ‘Tulis deskripsi produk tentang ini.’ Contoh-berikut, atau ‘Ini beberapa deskripsi produk yang bagus, tulis yang seperti ini tentang ini.’”

Selain bagian rekayasa prompt murni dari pekerjaannya, ia juga menyarankan tentang bagaimana model berperilaku, mengapa mereka berperilaku seperti itu, model mana yang digunakan, apakah kita dapat membuat alat khusus, dan pendekatan apa yang harus kita ambil untuk melakukannya.

“Saya suka bagian ‘ilmuwan gila’ dari pekerjaan di mana saya bisa mendapatkan ide bodoh untuk prompt dan melihatnya benar-benar berhasil. Sebagai seorang penyair, peran itu juga menambah sifat obsesif saya dengan bahasa yang mendekati. Ini adalah persimpangan yang sangat aneh dari latar belakang sastra dan pemikiran analitis saya,” tutur Anna.

Namun, pekerjaannya tidak dapat diprediksi. Model bahasa baru muncul setiap saat, yang berarti ia harus selalu menyesuaikan ulang permintaan. Pekerjaan itu sendiri bisa membosankan.

“Ada hari-hari ketika saya secara obsesif mengubah dan menguji satu prompt selama berjam-jam — terkadang bahkan berminggu-minggu — hanya agar saya dapat membuatnya bekerja,”

Leave a Reply