Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Thursday, May 30, 2024
redaksi@topcareer.id
Info BeasiswaTren

Google Sediakan 11.000 Beasiswa, Bidang IT Support Hingga Keamanan Siber

Topcareer.id – Google mengumumkan pada Kamis (15/6/2023), akan menyediakan 11.000 beasiswa Google Career Certificates (GCC) tambahan kepada Kemenkominfo, Kemenparekraf, BSSN, dan Telkom Indonesia, ada bidang-bidang seperti IT Support hingga Desain UX.

Beasiswa itu tersedia dalam bidang IT Support, Analisis Data, Desain UX, Pemasaran Digital & E-Commerce, Manajemen Proyek, dan Keamanan Siber. Keenam kursus ini akan membekali para peserta dengan keterampilan profesional dalam tiga hingga enam bulan.

Randy Jusuf, Managing Director, Google Indonesia mengatakan, sejak tahun 2018, lebih dari 19.000 orang Indonesia telah mendapatkan Google Career Certificates di bidang IT Support, Analisis Data, dan Desain UX.

“Sekitar 85% dari mereka melaporkan dampak positif (program tersebut) pada karier, dan karena itulah kami kini juga meluncurkan sertifikat untuk bidang Pemasaran Digital & E-Commerce, Manajemen Proyek, dan Keamanan Siber,” kata Randy Jusuf melalui siaran pers yang diterima Topcareer.id, Kamis (15/6/2023).

“Ini tahun keempat kami bekerja sama dengan program DTS (Digital Talent Scholarship) Kemenkominfo dan kami yakin beasiswa ini akan membantu lebih banyak orang mewujudkan impian karier mereka,” lanjutnya.

Riset baru oleh Economist Impact, yang dilakukan dengan dukungan Google, mengungkap bahwa menurut 77 persen karyawan di Indonesia, perusahaan sekarang cenderung mengutamakan keterampilan nyata alih-alih kualifikasi di atas kertas dalam proses perekrutan.

Baca juga: Hati-Hati, Peserta Tes Online RBB Yang Ketahuan Curang Bakal Di-Blacklist

Survei (dari November 2022 hingga Januari 2023) terhadap 1.375 karyawan di seluruh Asia Pasifik — termasuk 100 di Indonesia — juga mendapati bahwa mereka melihat analisis dan visualisasi data (56%), IT support (51%), serta pemasaran digital dan e-commerce (48%) sebagai keterampilan teknologi tingkat lanjut yang paling penting untuk dimiliki di pasar kerja saat ini.

Dari karyawan yang disurvei, lebih dari 25% mengatakan coding, programming, artificial intelligence (AI) dan machine learning adalah keterampilan yang harus dimiliki. Data dari tahun 2020 menunjukkan bahwa hanya 1% tenaga kerja di Indonesia memiliki keterampilan digital tingkat lanjut.

“Machine learning adalah salah satu kurikulum paling populer yang kami tawarkan melalui Bangkit, program terbaik di industri yang kami persembahkan bersama dengan Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi,” kata Randy pada acara tahunan Grow with Google.

“Kami masih membuka pendaftaran di g.co/bangkit untuk setidaknya 4.000 lebih siswa lagi untuk bergabung dengan batch 2 Bangkit 2023 yang dimulai bulan Agustus nanti,” ujarnya.

Pada akhir tahun ini, kata dia, Google berharap akan ada lebih dari 12.000 lulusan yang memiliki keterampilan tingkat lanjut dalam bidang machine learning, komputasi cloud, dan pengembangan seluler untuk memenuhi permintaan pemberi kerja di berbagai industri.

Leave a Reply