Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Thursday, September 21, 2023
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Cemas Saat Jauh dari Handphone? Bisa Jadi Kamu Alami Nomophobia

Ilustrasi nomphobia, kondisi di mana seseorang cemas jika jauh dari handphonenya.Ilustrasi nomphobia, kondisi di mana seseorang cemas jika jauh dari handphonenya.

Topcareer.id – Saat ini hampir setiap orang menggunakan smartphone atau handphone untuk beragam aktivitas. Bahkan, banyak orang lebih memilih beraktivitas sehari-hari dengan handphonenya karena memiliki ketertarikan yang tinggi sampai menimbulkan kondisi Nomophobia.

Bagi sebagian orang tingkat ketertarikan terhadap smartphone mungkin memang tidak menghawatirkan. Tapi, ada sebagian lainnya yang ketika kehilangan akses internet atau smartphonenya akan mengalami kecemasan bahkan bukan lagi cemas yang normal.

Kondisi seperti itu disebut Nomophobia, singkatan dari “no mobile phone phobia.” Ini adalah istilah yang menggambarkan kecemasan yang dialami seseorang ketika mereka tidak memiliki akses ponselnya.

“Nomofobia adalah mereka yang menunjukkan kecanduan terhadap ponselnya,” demikian hasil penelitian yang dipublikasikan di BMC Psychiatry pada bulan Juli, dikutip CNBC Make It.

Gejala nomofobia mencerminkan kecanduan atau gangguan kecemasan lainnya dan dapat mencakup:

Kecemasan
Agitasi
Berkeringat
Disorientasi
Perubahan pernapasan
Takikardia, yang didefinisikan sebagai detak jantung yang cepat

Baca juga: Kalau Kamu Alami Tanda-Tanda Ini, Kemungkinan Kecanduan Sosmed

Penyebab dan dampak nomophobia

Remaja adalah kelompok yang paling terkena dampak nomophobia, menurut penelitian yang dipublikasikan di BMC Psychiatry, namun kelompok umur mana pun bisa saja mengalaminya.

Alasan utama mengapa banyak orang mengalami nomofobia berasal dari ketergantungan kita pada ponsel, kata Michele Leno, psikolog klinis dan pembawa acara talk show di acara TV, “Mind Matters with Dr. Michele.”

“Kami terikat pada ponsel kami, dan karena berbagai alasan. Itu adalah komputer mini kami. Kami menggunakannya untuk bisnis. Kami menggunakannya untuk tetap terhubung dengan keluarga,” kata Leno.

“Saat kita tidak bisa segera menggunakannya, kita menjadi cemas karena merasa ada sesuatu yang terlewat. Kami memiliki pola pikir bahwa ponsel memungkinkan kami terhubung dengan semua hal kapan saja.”

Orang-orang tertentu lebih rentan terkena nomofobia, kata Blair Steel, psikolog klinis berlisensi. Faktor-faktor yang dapat mempercepat peluangmu terkena kondisi ini adalah:

Kecemasan yang sudah ada sebelumnya
Rendah diri
Berjuang dengan regulasi emosional
Gaya keterikatan tidak aman
Kurangnya hubungan pribadi

Begitu seseorang mengembangkan keterikatan yang tidak sehat pada ponselnya, hal itu dapat berdampak negatif pada beberapa aspek kehidupannya, kata Leno.

Nomophobia dapat mengganggu kemampuanmu untuk fokus dan mengalihkan perhatianmu dari menyelesaikan tugas, tambahnya, termasuk di tempat kerja atau sekolah.

Leave a Reply