Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Follow @topcareerid Instagram

SKILLS.ID

Saturday, November 23, 2019
redaksi@topcareer.id
Profesional

4 Fakta Seputar Pekerjaan Air Traffic Controller yang Kamu Mungkin Belum Tahu

Topcareer.id – Profesi Air Traffic Controller (ATC) atau pengatur lalu lintas udara sering dikaitkan dengan pekerjaan dengan tingkat stres yang tinggi karena salah sedikit dalam ambil keputusan, maka ratusan nyawa dalam bahaya.

Itu baru satu fakta pekerjaan seorang ATC, masih ada fakta-fakta lainnya terkait pekerjaan ini seperti dilansir dalam laman Mental Floss.

1.Beberapa dari mereka tidak bekerja dari bandara

Ketika membicarakan pengontrol lalu lintas udara atau ATC, kamu mungkin membayangkan seseorang yang bekerja di menara kaca tinggi di bandara.

Namun, banyak dari mereka yang bekerja di Terminal Radar Approach Control (TRACON) atau di pusat rute, yang mungkin terletak jauh dari bandara.

Menurut pengontrol lalu lintas udara Chris Solomon, yang mengendalikan pesawat untuk militer, pengontrol di masing-masing dari ketiga jenis fasilitas memiliki tanggung jawab yang berbeda.

“Tipikal pengontrol menara itu mengontrol pesawat mulai dari gerbang ke landasan pacu dan kemudian mengudara ke jarak sekitar lima mil dari bandara. Barulah, pesawat kemudian berada di bawah pengendali pendekatan (TRACON),” katanya kepada situs web Art of Maneness.

2. Usia adalah faktor utama

Beberapa pengontrol lalu lintas udara memulai karier mereka di militer, sementara yang lain mendaftar ke Federal Aviation Administration (FAA) Air Traffic Control Academy. Tetapi tidak peduli bagaimana masuk ke pekerjaan ini, mereka harus memiliki visi yang baik, pikiran yang tajam, dan kemampuan untuk berpikir dengan cepat dan jelas di bawah tekanan.

FAA mensyaratkan bahwa pelamar berusia maksimal 30 tahun atau lebih muda, dan pengendali harus pensiun pada usia 56, sebelum sebagian besar dari mereka mengalami penurunan mental yang berkaitan dengan usia.

3. Pilot dengan aksen kental bikin ATC frustasi

Meskipun bahasa Inggris adalah bahasa resmi penerbangan, tidak semua pilot berbicara dengan baik. Pengontrol lalu lintas udara Brandon Miller, yang bekerja untuk Potomac Terminal Radar Approach Control (TRACON) di Virginia utara, memberi tahu Mental Floss bahwa sulit sekali berkomunikasi dengan pilot asing.  “Namun, kami berada dalam bisnis komunikasi,” katanya.

Ia menjelaskan bahwa belajar untuk memecahkan masalah komunikasi potensial adalah bagian dari pelatihan mereka. Ketika berbicara dengan seorang pilot yang memiliki aksen kental, pengendali dapat berbicara lebih lambat, mengucapkan kata-kata dengan lebih dramatis, dan mencoba menghindari mengubah rute sebanyak mungkin.

4. Robot tidak akan menggantikan mereka

Meskipun ATC bergantung pada radar dan teknologi lainnya dalam bekerja, teknologi tak bisa menggantikan mereka dalam waktu dekat. Dengan banyaknya nyawa yang dipertaruhkan, kontrol lalu lintas udara kemungkinan akan selalu membutuhkan manusia untuk memastikan bahwa sistem otomatis berfungsi dengan baik dan teknologi tidak mengalami kegagalan fungsi.

Pengendali menggunakan pengetahuan serta keterampilan mereka untuk membantu penumpang naik dari titik A ke titik B dengan aman. “Ada kebanggaan besar yang saya dan rekan kerja saya tahu bahwa keamanan kontrol lalu lintas udara adalah hal terakhir yang ada di pikiran penumpang ketika mereka tertekuk di pesawat,” kata Miller. *

Editor: Ade Irwansyah

hildailhamil@gmail.com'

Leave a Reply