Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Saturday, December 5, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Angka Kematian Virus Korona Lampaui SARS

Warga Wuhan, China. (dok. Business Insider)

Topcareer.id – Kasus terkait virus korona masih belum jeda, angka kematiannya masih terus bertambah. Pada Minggu malam, pemerintah mengatakan total ada 40.171 kasus yang terkonfirmasi terinfeksi virus ini dan 908 tewas.

Jumlah kematian akibat virus korona di China itu bahkan melampaui jumlah korban dari epidemi SARS tahun 2002-3, menurut data resmi.

Komisi Kesehatan Nasional China mengatakan, dalam laman New York Times, 97 kematian dan 3.062 kasus baru dicatat dalam 24 jam sebelumnya, kebanyakan dari mereka di Provinsi Hubei, jantung dari wabah tersebut.

Sementara itu, epidemi SARS, yang juga dimulai di Cina, menewaskan 774 orang di seluruh dunia. Hanya ada dua kematian yang dikonfirmasi dari virus korona baru di luar China daratan: satu di Hong Kong dan satu di Filipina.

Baca juga: Status Penyebaran Virus Korona di Singapura Naik, Kemenlu Imbau Warga RI

Banyak dokter percaya bahwa kematian dan infeksi dari epidemi saat ini tidak dihitung di Tiongkok karena fasilitas pengujian berada di bawah tekanan yang parah.

Jumlah kasus baru telah stabil dalam beberapa hari terakhir, tetapi pejabat Organisasi Kesehatan Dunia memperingatkan agar tidak terlalu banyak membaca angka-angka itu, dengan mengatakan bahwa Wuhan dan Hubei berada di tengah-tengah “wabah yang sangat intens.”

Virus ini telah menyebabkan lebih dari 40.200 orang sakit di China dan 24 negara lainnya.

Baca juga: Dokter China yang Pertama Kali Peringatkan Virus Korona, Meninggal Dunia

“Sangat-sangat dini untuk membuat prediksi,” kata Dr. Michael Ryan, Direktur Eksekutif Program Kedaruratan Kesehatan WHO.

Menurut Dr. Tedros Adhanom Ghebreyesus, Direktur Jenderal WHO, langkah-langkah yang diberlakukan di Hubei tampaknya membuahkan hasil. Tetapi ia memperingatkan bahwa wabah seperti ini tidak dapat diprediksi.

“Kami harus memahaminya dengan hati-hati karena itu dapat menunjukkan stabilitas selama beberapa hari dan kemudian bisa meningkat. Saya sudah mengatakannya berkali-kali, saat ini memang lambat, tetapi mungkin bisa bergerak cepat.” *

Editor: Ade Irwansyah

Leave a Reply