Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Minggu, September 19, 2021
redaksi@topcareer.id
Tren

Efek Corona, Maskapai Penerbangan Hentikan Perekrutan, Potong Gaji dan Rumahkan Karyawan

Ilustrasi (dok. Travel Update)

Topcareer.id – Sejumlah maskapai penerbangan mengalami pukulan berat lantaran ancaman virus corona yang hingga kini masih mewabah. Banyak penerbangan yang dipangkas, bahkan menghentikan perekrutan karyawan baru.

Maskapai penerbangan Amerika Serikat, Delta Airlines yang berbasis di Atlanta akan menghentikan perekrutan dan menawarkan cuti sukarela dan tidak dibayar. Mereka juga menangguhkan program pembelian kembali sahamnya dan menunda pengeluaran modal USD500 juta dan USD500 juta dana pensiun sukarela.

Delta juga memarkir pesawat dan mencari beberapa pesawat untuk “dipensiunkan” lebih awal dari yang diharapkan.

Baca juga: Ini Kiat Hindari Stres Selama Wabah Corona Melanda, Menurut WHO

“Kami akan melihat beberapa bentuk intervensi pemerintah di sektor di seluruh dunia untuk melunakkan dampak virus,” kata CEO Delta, Ed Bastian dalam Konferensi J.P. Morgan Industrials, dikutip dari CNBC.

Sementara itu, CEO Southwest Airlines Gary Kelly, yang mengatakan kepada CNBC pekan lalu bahwa maskapai berbiaya rendah itu yang juga mengikuti kebijakan pemangkasan penerbangan, telah memberi tahu karyawan bahwa ia menerima pemotongan gaji 10%.

“Mengingat semua berita dan kepanikan tentang virus, semua ini tidak mengejutkan; tetapi kecepatan dan tingkat keparahan penurunan itu sangat menakjubkan,”kata Kelly kepada karyawan dalam pesan video, transkrip yang dilihat oleh CNBC.

“Tidak ada pertanyaan ini adalah resesi parah untuk industri kami dan untuk kami. Dan, (buat kami) ini adalah krisis keuangan.”

Baca juga: Elbump dan Cara Lain Salaman untuk Cegah Penularan Virus Corona

Dia memperingatkan bahwa maskapai itu harus mendaratkan pesawat dan cuti karyawan. “Aku bisa berjanji padamu itu akan menjadi hal terakhir yang kita lakukan, bukan yang pertama,” kata Kelly.

United, yang melakukan presentasi di konferensi Selasa sore, mengatakan dalam sebuah pengajuan bahwa mereka mengharapkan untuk membukukan kerugian kuartal pertama karena virus corona.

CEO Oscar Munoz dan Presiden Scott Kirby, yang mengambil alih sebagai CEO pada bulan Mei, akan melepaskan gaji pokok mereka setidaknya sampai 30 Juni. *

Editor: Ade Irwansyah

Tinggalkan Balasan