Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Selasa, Januari 18, 2022
redaksi@topcareer.id
Tren

Imbas Corona, Sekitar 5 Juta Orang di China Kehilangan Pekerjaan

Penduduk kota Wuhan, China melindungi diri dari Virus corona. (dok. CNN)

Topcareer.id – Sebagai negara pertama yang menderita akibat wabah virus corona COVID-19, China mengalami dampak ekonomi yang begitu dalam.

Bahkan, menurut data yang diterbitkan, sekitar 5 juta orang di China kehilangan pekerjaan di tengah merebaknya virus corona dalam dua bulan pertama.

Dilansir dari laman CNBC, tingkat pengangguran perkotaan resmi China, mencapai rekor tertinggi pada Februari 2020, yakni 6,2%. Angka itu naik dari 5,3% di Januari 2020 dan 5,2% di Desember 2019.

“Ini sangat bermakna, karena lebih dari 5 juta pekerja kehilangan pekerjaan dalam dua bulan terakhir,” kata Larry Hu, kepala ekonom Cina di Macquarie, dalam sebuah email.

Data dari pemerintah menunjukkan, hingga akhir tahun lalu setidaknya ada 442,47 juta orang yang dipekerjakan di daerah perkotaan. 4,67 juta di antaranya telah kehilangan pekerjaan sejak saat itu, berdasarkan angka resmi.

Baca juga: Virus Corona Bunuh Bisnis di Kawasan Chinatown Sydney

Data pengangguran China sendiri sangat diragukan, bahkan setelah negara itu mengubah metodologinya dari klaim pekerja menjadi survei pada tahun 2018 dalam upaya untuk menangkap lebih banyak data tentang kehilangan pekerjaan.

Tingkat pengangguran perkotaan telah meningkat hampir 4% hingga 5% selama 20 tahun terakhir. Itu membuat lompatan ke 6,2% sangat penting.

Mao Shengyong, juru bicara Biro Statistik Nasional, menekankan selama konferensi pers Senin (16/3/2020) bahwa tingkat pengangguran kemungkinan akan turun pada paruh kedua tahun ini karena bisnis melanjutkan pekerjaan.

Baca juga: Dampak Korona, Polusi Udara di China Turun

Lebih banyak yang kehilangan pekerjaan

Lebih dari setengah negara memperpanjang liburan Tahun Baru Imlek setidaknya satu minggu dalam upaya untuk membatasi penyebaran COVID-19. Virus corona telah menewaskan lebih dari 3.200 orang di China dan sejak itu telah melanda lebih dari 140 negara di seluruh dunia dalam pandemi global.

Secara resmi, China melaporkan tingkat pekerjaan sekitar 60% untuk perusahaan kecil dan menengah, dan secara signifikan lebih tinggi untuk perusahaan besar. Namun, para analis mengingatkan bahwa membuka kembali bisnis bukan berarti beroperasi pada kapasitas yang sama seperti biasanya.

Dan Wang dari The Economist Intelligence Unit memprediksi 9 juta orang di kota-kota China akan kehilangan pekerjaan mereka tahun ini sebagai akibat dari dampak virus.

Lonjakan pengangguran hanyalah satu dari beberapa titik data yang menunjukkan betapa parahnya virus itu memukul pertumbuhan di negara dengan ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

Penjualan ritel barang-barang konsumsi turun 20,5% YoY (year on year) di bulan Januari dan Februari. Penjualan online barang-barang konsumsi fisik meningkat 3%, terhitung sekitar seperlima dari keseluruhan penjualan ritel.

Produksi industri turun 13,5%, sementara investasi aset tetap turun 24,5% dibandingkan periode yang sama.

Tinggalkan Balasan