Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Follow @topcareerid Instagram

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Monday, June 1, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Alasan Dolar Amerika Menjadi Mata Uang Utama Di Dunia

Ilustrasi. (dok. istimewa)

Topcareer.id – Saat ini nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat tengah limbung gara-gara pandemi corona. Ketidakpastian ekonomi dan ancaman resesi dunia membuat investor melepas rupiah dan membeli dolar. Nilai rupiah atas dolar AS sempat tembus Rp 17.000 yang merupakan rekor terburuk sejak krismon tahun 1998.

Namun, di antara kamu mungkin ada yang bertanya, kenapa rupiah dibandingkan dengan dolar? Kenapa dolar jadi mata uang utama dunia?

Mata uang Dolar A.S. pertama kali dicetak pada tahun 1914 pada saat penciptaan Federal Reserve Bank, sebuatn bagi bank sentral AS. Kurang dari enam dekade kemudian, dolar amerika (USD) secara resmi menjadi mata uang cadangan dunia.

Baca juga: Kenapa Rupiah Makin Lemah Terhadap Dollar Amerika?

Federal Reserve Bank dibentuk oleh Undang-Undang Federal Reserve tahun 1913 sebagai tanggapan terhadap ketidakstabilan sistem mata uang berdasarkan uang kertas yang dikeluarkan oleh masing-masing bank.

Pada saat itu, ekonomi A.S. telah melampaui Inggris sebagai yang terbesar di dunia, tetapi Inggris masih menjadi pusat perdagangan dunia, dengan sebagian besar ditransaksikan menggunakan poundsterling.

Pada waktu itu, sebagian besar negara maju mengkonversikan mata uang mereka ke emas untuk menciptakan stabilitas dalam pertukaran mata uang.

Ketika Perang Dunia I pecah pada tahun 1914, banyak negara meninggalkan standar emas untuk dapat membayar biaya militer mereka dengan uang kertas, yang mendevaluasi mata uang mereka.

Tiga tahun setelah perang, Inggris yang dengan teguh berpegang pada standar emas untuk mempertahankan posisinya sebagai mata uang utama dunia, mendapati dirinya harus meminjam uang untuk pertama kalinya.

Amerika Serikat menjadi pemberi pinjaman bagi banyak negara yang bersedia membeli obligasi AS berdenominasi dolar.

Inggris akhirnya dipaksa untuk meninggalkan standar emas pada tahun 1919, dan pada saat itu USD telah menggantikan pound sebagai mata uang cadangan terkemuka di dunia.

Seperti Perang Dunia I, Amerika Serikat memasuki Perang Dunia II setelah pertempuran dimulai. Sebelum memasuki perang, Amerika Serikat bertindak sebagai pemilik senjata, persediaan, dan barang-barang untuk pasokan pihak Sekutu.

Amerika mengumpulkan banyak emas dalam pembayarannya. Setelah perang berakhir, Amerika Serikat memiliki sebagian besar emas dunia.

Hal ini menghalangi pengembalian standar emas oleh semua negara yang telah menghabiskan cadangan emas mereka.

Pada tahun 1944, delegasi dari 44 negara Sekutu bertemu di Bretton Wood, New Hampshire, untuk membuat sistem dalam mengelola devisa yang tidak akan merugikan negara mana pun.

Hasil pertemuan memutuskan mata uang dunia tidak dapat dikaitkan dengan emas, tetapi mereka dapat dikaitkan dengan USD yang dikaitkan dengan emas.

Pengaturan ini dikenal sebagai Perjanjian Bretton Woods, yang menetapkan bank sentral akan mempertahankan nilai tukar tetap antara mata uang mereka dan USD. Pada gilirannya, Amerika Serikat akan menebus dolar AS untuk emas berdasarkan permintaan.

Negara-negara memiliki tingkat tertentu atas mata uang dalam situasi di mana nilai mata uang mereka menjadi terlalu lemah atau terlalu kuat secara relatif terhadap USD.

Sebagai hasil dari Perjanjian Bretton Woods, USD secara resmi dinobatkan sebagai mata uang cadangan dunia, yang didukung oleh cadangan emas terbesar di dunia.

Alih-alih cadangan emas, negara lain mengakumulasikan cadangan dolar AS. Banyak negara membutuhkan tempat untuk menyimpan dolar mereka, negara-negara mulai membeli surat berharga AS, yang dianggap sebagai simpanan uang yang aman.

Era perang Vietnam

Permintaan untuk sekuritas Treasury ditambah dengan pengeluaran defisit yang dibutuhkan untuk membiayai Perang Vietnam dan program-program domestik Great Society menyebabkan Amerika Serikat membanjiri pasar dengan uang kertas.

Dengan meningkatnya kekhawatiran terhadap stabilitas dolar, negara-negara mulai mengubah cadangan dolar menjadi emas.

Permintaan akan emas sangat tinggi, sehingga Presiden Richard Nixon dipaksa untuk campur tangan dan memisahkan dolar dari emas, yang menyebabkan nilai tukar USD mengambang. Meskipun ada periode stagflasi, inflasi tinggi dan pengangguran tinggi, hingga kini dolar AS tetap menjadi mata uang cadangan dunia.

Menurut International Monetary Fund (IMF) Saat ini lebih dari 61% dari semua cadangan bank asing dalam mata uang USD. Banyak cadangan dalam bentuk tunai atau obligasi AS seperti Treasury AS. Juga, sekitar 40% utang dunia didenominasi dalam US Dolar.

Meskipun Amerika kini mengalami pengeluaran defisit besar, utang luar negeri hingga triliunan dolar dan pencetakan dolar AS yang tidak terkendali, tetap menyimpan uang dalam dolar AS dianggap paling aman.

Keyakinan dunia bahwa Amerika Serikat memiliki kemampuan untuk membayar utangnya telah menjadikan dolar sebagai mata uang yang paling dapat dipercaya untuk memfasilitasi perdagangan dunia.*

Editor: Ade Irwansyah

the authorRino Prasetyo

Leave a Reply