Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Follow @topcareerid Instagram

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Monday, June 1, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Dari Zara Hingga LV, Brand Fashion Bikin Masker dan APD Lawan Corona

Butik Louis Vuitton. (dok. AFP)

Topcareer.id – Banyak toko-toko di industri fashion tutup karena virus corona yang mewabah hampir di seluruh dunia. Namun, label-label mewah dan konglomerat fashion kini turut membantu mengatasi kekurangan masker dan alat pelindung diri (APD) di beberapa negara paling terpukul.  

Misal di Eropa, tawaran paling substansial muncul, dengan beberapa perusahaan mode terbesar di dunia memberikan pengaruh besar dalam ketersediaan APD bagi tenaga medis.

Seperti dua raksasa besar bidang fashion dunia itu, H&M dan Inditex, perusahaan induk Zara, keduanya berkomitmen untuk menyesuaikan operasi mereka yang cukup besar ke arah pasokan medis.

Kering, yang merupakan grup konlomerat dari French Luxury mengumumkan bahwa dua mereknya, Balenciaga dan Yves Saint Laurent, sedang bersiap-siap untuk membuat masker pelindung.

Baca juga: Dampak Pandemi Virus Corona Pada Industri Game

Kelompok ini juga telah berkomitmen untuk memperoleh 3 juta masker China untuk layanan kesehatan Prancis. Sementara merek terbesarnya, Gucci, mencari untuk membuat dan menyumbangkan 1,1 juta masker dan 55.000 overall medis kepada pihak berwenang di Italia yang terpukul keras.

Saingannya, LVMH, yang memiliki Louis Vuitton dan Christian Dior, juga memanfaatkan rantai pasokan globalnya untuk memperoleh 40 juta masker muka dari China selama empat minggu ke depan. Perusahaan multinasional itu akan membiayai pengiriman minggu pertama, janji senilai lima juta euro, menurut siaran pers.

Dari Italia hingga Indonesia

Italia mungkin adalah tempat di mana yang paling membutuhkan peralatan baru, dengan bagian utara negara itu sekarang menjadi wilayah yang paling parah terkena dampaknya di dunia.

Di sini, Prada mengatakan telah memulai produksi 80.000 overall medis dan 110.000 masker atas permintaan pihak berwenang di Tuscany.

Tetapi tidak semua juara industri adalah merek-merek mewah terkenal. Perusahaan tekstil Miroglio Group, yang bekerja di seluruh rantai pasokan mode dari sumber tekstil hingga membuat pakaian jadi, baru-baru ini memperlengkapi kembali operasinya di wilayah Piedmont.

Pekan lalu mengirimkan batch pertama dari 10.000 kapas yang dapat dicuci secara higienis dan masker elastane yang mereka pakai memasok pekerja darurat, LSM dan jurnalis, pertama di Italia tetapi juga lebih jauh.

“Setelah gelombang pertama kami keluar, kami mulai menerima banyak pesanan dari perusahaan lain. Kami memberikan prioritas kepada orang yang lebih tua dan mereka yang mengelola krisis – polisi, petugas kesehatan,” kata CEO perusahaan Alberto Racca dikutip dari laman CNN.

Baca juga: Tiga Industri yang Tak Terpengaruh Virus Corona

Perusahaan bertujuan untuk menyelesaikan 600.000 pada pertengahan minggu depan, dan percaya pada akhirnya dapat menghasilkan sebanyak 100.000 per hari.

Sementara itu di Indonesia, Asosiasi Pertekstilan Indonesia menyampaikan jika perusahaan-perusahaan tekstil tengah mengejar produksi satu juta masker non-medis untuk disumbangkan kepada Palang Merah Indonesia, menurut laporan Tempo.

“Sedang kami proses dan akan didistribusikan secara berkala secepatnya,” kata Sekretaris Jenderal Asosiasi Pertekstilan Indonesia Rizal Rakhman kepada Tempo, Senin (23/3/2020). *

Editor: Ade Irwansyah

Leave a Reply