Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Senin, Juni 27, 2022
redaksi@topcareer.id
Tren

Pandemi Corona, Jutaan Pekerja Fesyen dan Barang Mewah Hadapi Pukulan Berat

Butik Louis Vuitton. (dok. AFP)

Topcareer.id – Semenjak virus corona menyerang, betapa hancurnya perekonomian, bisnis, dan industri. Industri ritel jadi salah satu yang paling terpukul oleh pandemi corona. Pukulan itu lantas menjalar ke kehancuran perusahaan-perusahaan fashion dan barang mewah.

Orang-orang telah berhenti berbelanja di toko-toko, dan banyak pembeli online menahan pembelian. Itu telah membuat perusahaan-perusahaan mewah dan mode terpapar.

Menurut laporan baru yang dirilis pada Rabu, 8 Maret 2020 oleh publikasi perdagangan Business of Fashion dan perusahaan konsultan McKinsey & Company, bisnis akan tenggelam sebanyak 30% tahun ini.

Menurut laporan itu, yang mensurvei 1.400 profesional fesyen, pembuat barang mewah dan pengecer akan paling terpukul. Penjualan diperkirakan akan menurun sebanyak 40%.

Baca juga: Dari Zara Hingga LV, Brand Fashion Bikin Masker dan APD Lawan Corona

Karyawan fesyen dan barang mewah menghadapi kesulitan dan kemiskinan. Ratusan ribu pekerja ritel telah dicutikan, toko-toko ditutup. Pandemi corona telah membuat para investor dan konsumen ketakutan.

Laporan itu memperingatkan 80% perusahaan yang disurvei memperkirakan akan menghadapi kesulitan keuangan tahun ini, dan memperkirakan sejumlah besar kebankrutan dalam waktu 18 bulan jika toko tetap tutup.

Perusahaan retail di seluruh dunia tutup sementara karena pemerintah daerah menutup bisnis yang tidak penting untuk menghentikan penyebaran wabah corona.

Penutupan toko kemungkinan akan memiliki efek domino pada seluruh industri, karena pesanan yang dibatalkan dapat menghilangkan jutaan pekerjaan di industri pembuatan garmen. Laporan itu menyebut, negara-negara termasuk Bangladesh, India dan Kamboja bisa sangat terpukul.

Penjelasan lebih jauh di halaman berikutnya>>

Tinggalkan Balasan