Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Monday, October 26, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Kacau, Harga Minyak Ditutup di Bawah Angka Nol, Pertama Kali dalam Sejarah

Ilustrasi. (dok. Azernews)

Topcareer.id – Kacau…Sungguh kacau! Harga satu barel patokan minyak Amerika Serikat (AS) anjlok di bawah USD0 per barel pada Senin (20/4/2020) untuk pertama kalinya dalam sejarah.

Ini tanda yang meresahkan dari kelebihan pasokan energi global yang belum pernah terjadi sebelumnya ketika pandemi virus corona menghentikan perjalanan dan mengekang kegiatan ekonomi.

Kontrak untuk minyak mentah perantara Texas Barat, atau WTI, adalah patokan untuk harga minyak mentah AS. Pada hari Senin, itu jatuh 300 persen dari USD17,85 per barel menjadi minus USD37,63.

Hal ini memaksa produsen minyak membayar pembeli untuk mengambil kelebihan minyak mentah yang tidak dapat mereka simpan, karena meningkatnya stok minyak mentah mengancam akan membanjiri fasilitas penyimpanan minyak.

“Masalah ketidakseimbangan pasokan-permintaan global sudah mulai benar-benar terwujud dalam harga,” kata Bjornar Tonhaugen, kepala bidang minyak di perusahaan riset Rystad Energy, dikutip dari The Guardian.

“Karena produksi terus relatif tanpa cedera, penyimpanan mulai terisi dari hari ke hari. Dunia semakin sedikit menggunakan minyak dan produsen sekarang merasakan bagaimana ini diterjemahkan.”

The Guardian melaporkan pada akhir pekan bahwa rekor 160 juta barel minyak disimpan di tanker minyak “supergiant” di luar pelabuhan pengiriman terbesar dunia, termasuk Teluk AS, menyusul penurunan permintaan minyak terdalam dalam 25 tahun karena pandemi virus corona.

Jatuhnya harga di pasar minyak AS – yang dikenal di industri sebagai harga West Texas Intermediate – dipercepat karena itu adalah hari terakhir produsen minyak dapat memperdagangkan barel yang dijadwalkan untuk pengiriman bulan depan, ketika penyimpanan minyak diharapkan mencapai kapasitas.

Harga minyak AS yang dikirim pada bulan Juni, yang akan menjadi harga minyak default mulai besok, juga jatuh karena kemuraman ekonomi yang disebabkan oleh virus corona, tetapi berhasil tetap di atas USD20 per barel.

Baca juga: OPEC+ Sepakat Pangkas Produksi Minyak Hingga 9,7 Barel per Hari

Harga minyak global diperkirakan akan mulai pulih pada paruh kedua tahun ini karena pembatasan ketat pada perjalanan untuk membantu mengekang penyebaran virus, meningkatkan permintaan untuk bahan bakar dan minyak.

Negara-negara penghasil minyak terbesar di dunia telah menyetujui kesepakatan untuk menahan antara 10 juta hingga 20 juta barel minyak per hari dari pasar global mulai Mei, dan banyak perusahaan minyak kemungkinan akan menutup sumur mereka ketika tekanan keuangan meningkat.

“Produksi minyak mentah AS telah mulai turun dalam dua minggu terakhir, dan akan terus turun dalam beberapa bulan mendatang karena perusahaan-perusahaan serpih yang sudah sangat berhutang banyak mengurangi kegiatan atau dipaksa ke dalam kebangkrutan atau konsolidasi,” kata Cailin Birch, ekonom global di Economist Intelligence Unit. *

Editor: Ade Irwansyah

Leave a Reply