Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Senin, April 19, 2021
redaksi@topcareer.id
Tren

Wabah Corona Bikin Bumi Jadi Seperti Ini

Earth (pixabay)

Topcareer.id – Sejak virus corona mewabah, bisa bayangkan betapa sepinya jalan-jalan ibukota karena terapkan social distancing. Lalu lintas jalan raya juga melambat. Semakin sedikit orang yang pergi ke luar rumah. Hal-hal semacam, itu ternyata membuat bumi jauh lebih tenang.

Di seluruh dunia, seismolog mengamati kebisingan seismik ambien yang jauh lebih sedikit. Itu artinya, getaran yang dihasilkan oleh mobil, kereta api, bus, dan orang-orang yang menjalani kehidupan sehari-hari mereka jadi lebih sedikit.

Dan dengan tidak adanya suara itu, kerak atas Bumi pun bergerak lebih sedikit. Para ilmuwan memerhatikan bahwa virus corona membuat guncangan bumi lebih sedikit.

Baca Juga: Virus-Virus Mematikan Di Bumi (Bagian 1)

Thomas Lecocq, seorang ahli geologi dan seismolog di Royal Observatory di Belgia, pertama kali menunjukkan fenomena ini di Brussels.

Brussels melihat pengurangan 30% hingga 50% dalam kebisingan seismik ambien sejak pertengahan Maret, sekitar saat negara itu mulai menerapkan penutupan sekolah dan bisnis dan langkah-langkah jarak sosial lainnya, menurut Lecocq. “Tingkat kebisingan itu setara dengan apa yang akan dilihat oleh seismolog pada Hari Natal,” katanya.

Berkurangnya kebisingan berarti seismolog dapat mendeteksi kejadian yang lebih kecil

Pengurangan kebisingan memiliki efek yang sangat menarik di Brussel: Lecocq dan seismolog lainnya mampu mendeteksi gempa bumi yang lebih kecil dan peristiwa seismik lainnya yang tidak didaftarkan oleh stasiun seismik tertentu.

Ambil contoh, stasiun seismik di Brussel. Di masa normal, kata Lecocq, pada dasarnya tidak berguna. Stasiun seismik biasanya didirikan di luar daerah perkotaan, karena berkurangnya kebisingan manusia membuatnya lebih mudah untuk menangkap getaran halus di tanah.

Seismolog di kota-kota lain melihat efek serupa di kota mereka sendiri.

Paula Koelemeijer memposting grafik di Twitter yang menunjukkan bagaimana kebisingan di London Barat ikut terpengaruh, mengalami penurunan pada periode setelah sekolah dan tempat-tempat sosial di Inggris ditutup dan sekali lagi setelah lockdown diumumkan.

Celeste Labedz, seorang mahasiswa PhD di California Institute of Technology, memposting grafik yang menunjukkan penurunan tajam di Los Angeles.

Namun, seismolog mengatakan pengurangan kebisingan adalah pengingat serius dari virus yang telah membuat lebih dari satu juta orang sakit, menewaskan puluhan ribu orang dan menghentikan ritme kehidupan yang normal.

Ini menunjukkan orang mengindahkan aturan lockdown

Lecocq mengatakan grafik yang memetakan kebisingan manusia adalah bukti bahwa orang mendengarkan peringatan pihak berwenang untuk tetap berada di dalam dan meminimalkan aktivitas di luar sebanyak mungkin.

“Dari sudut pandang seismologis, kita dapat memotivasi orang untuk mengatakan, ‘Baiklah, orang-orang. kamu merasa seperti kamu sendirian di rumah, tetapi kami dapat memberi tahumu bahwa semua orang ada di rumah. Semua orang melakukan hal yang sama. Semua orang menghormati aturannya,’” katanya.

Tinggalkan Balasan