Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Senin, April 19, 2021
redaksi@topcareer.id
Tren

Tingkat Pengangguran di Asia Pasifik Diperkirakan Naik Berlipat Ganda

Ilustrasi. (dok. Astrophesia)

Topcareer.id – Hampir di tiap wilayah di seluruh dunia bersiap-siap menghadapi hilangnya pekerjaan atau kemiskinan imbas dari pukulan ekonomi virus corona. Asia Pasifik diperkirakan akan mengalami kehilangan pekerjaan hinga berlipat ganda karena pandemi.

Hal itu seperti laporan dari S&P Global (perusahaan penyedia peringkat kredit, tolok ukur, dan analitik terkemuka di dunia), yang juga menyebut bahwa beberapa pekerjaan yang hilang itu mungkin tidak akan kembali sementara waktu.

“Tingkat pengangguran di seluruh Asia-Pasifik dapat naik lebih dari 3 poin persentase, dua kali lebih besar dari resesi rata-rata,” kata Kepala Ekonom S&P Asia Pasifik Shaun Roache dalam sebuah laporan Senin, (20/4/2020) lalu.

Baca juga: Menaker Minta Perusahaan Ambil Langkah Alternatif Sebelum PHK Karyawan

Menurut S&P Global, industri jasa adalah yang pertama merasakan dampak dari langkah-langkah lockdown dan social distancing, tetapi sektor itu juga yang mendorong penciptaan lapangan kerja di negara-negara seperti Jepang dan Korea Selatan.

“Pekerjaan adalah inti dari krisis ekonomi saat ini. Langkah-langkah yang dirancang untuk membatasi penyebaran virus sangat mengejutkan di jantung mesin penciptaan lapangan kerja di seluruh Asia-Pasifik, sektor jasa,” kata Roache, dikutip dari laman CNBC.

“Kegiatan sektor jasa seringkali memerlukan kontak manusia ke manusia, sementara kebijakan mitigasi bertujuan untuk menjauhkan sosial. Bentrokan keduanya jelas,” tulisnya.

Baca juga: ILO: Pandemi Corona Sebabkan 25 Juta Pengangguran di Dunia

Tingkat pengangguran

Berdasarkan proyeksi penurunan pertumbuhan sekitar 7,5 poin persentase, S&P meletakkan dampak pada hilangnya pekerjaan di antara negara-negara utama di kawasan ini.

Ini adalah perkiraan kenaikan tingkat pengangguran pada puncaknya, sekitar empat kuartal setelah penurunan pertumbuhan:

Australia: Lebih dari 3 poin persentase.

Jepang: Lebih dari 2 poin persentase.

Korea Selatan: Lebih dari 4 poin persentase.

Selandia Baru: Hampir 3 poin persentase.

Thailand: Kurang dari 1 poin persentase.

“Mengingat sektor jasa sedang dihantam oleh langkah-langkah social distancing, masuk akal bahwa untuk setiap penurunan persentase poin dalam pertumbuhan di Asia-Pasifik, kenaikan pengangguran sekarang bisa lebih besar daripada siklus sebelumnya,” kata laporan itu.

Di antara sembilan ekonomi utama di Asia-Pasifik, kenaikan tingkat pengangguran rata-rata terlihat di Australia, Hong Kong dan Selandia Baru, menurut S&P, yang menganalisis data resmi dari negara-negara tersebut pada 1980.

Baca juga: Imbas Corona Sengsarakan 2,8 Juta Pekerja Indonesia, Dirumahkan dan PHK

“Dalam setiap perekonomian kecuali Singapura, kegagalan (pekerjaan) terjadi jauh lebih cepat daripada pemulihan (pekerjaan),” katanya.

“Faktanya, kegagalan ini cenderung bertahan sekitar enam hingga delapan kuartal sementara pemulihan membutuhkan sekitar delapan hingga 10 kuartal (atau dua hingga tiga tahun). Kesenjangan ini sangat tinggi di Australia, Hong Kong, dan Korea Selatan.”

Lebih dari 50% bekerja di bidang pelayanan

Sektor layanan telah menjadi perusahaan “paling penting” di seluruh wilayah, kata S&P Roache. Dari setiap 100 pekerja di Asia-Pasifik, 55 rata-rata bekerja di bidang jasa, katanya. Sebaliknya, hanya 14 dari 100 yang bekerja di sektor industri.

Di seluruh wilayah, terutama di China dan pasar negara berkembang lainnya, pekerjaan pertanian telah “menghilang.” Tetapi, alih-alih sebagian besar pindah ke pabrik, para pekerja itu malah pergi ke hotel, restoran, dan mal, kata laporan itu.

Bagian sektor perhotelan dari total pertumbuhan lapangan kerja China telah lima kali lebih besar dari pabrik selama 20 tahun terakhir. *

Editor: Ade Irwansyah

Tinggalkan Balasan