Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sunday, July 12, 2020
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Seni dan Kerajinan Bantu Pikiran Tetap Aktif Selama di Rumah Terus

Ilustrasi merajut. Sumber foto: eventbrite.sgIlustrasi merajut. Sumber foto: eventbrite.sg

Topcareer.id – Ketika pikiran cemas, maka bisa lebih sulit untuk melarikan diri dalam isolasi yang berkelanjutan, seperti diam di rumah untuk pencegahan penularan virus corona. Tetapi seni dan kerajinan (art and craft) telah terbukti membantu mengalihkan perhatian dari perasaan ini.

Skala pandemi dan dampaknya terhadap miliaran orang, dalam membatasi kontak fisik dengan orang lain, berarti banyak yang mencari cara untuk mengalihkan perhatian mereka, sementara terjebak di dalam rumah sendiri.

Ahli syaraf klinis Katie Carey Levisay, yang menjalankan praktik pribadi di Denver, Colorado, menjelaskan bahwa kerajinan dapat membantu karena memerlukan perhatian yang terfokus dan memaksa kita untuk benar-benar tenggelam pada saat itu.

Baca juga: Ekonomi Pekerja Seni Terdampak Corona, Kemendikbud Tawarkan Bantuan. Begini Isi Formulirnya

“Kita semua mengalami fenomena itu ketika kita benar-benar lupa waktu dan kesadaran kita akan apa yang terjadi di sekitar kita berkurang,” katanya kepada CNBC.

“Inilah yang dikenal sebagai flow,” kata Carey Levisay, istilah yang dipopulerkan oleh psikolog Mihaly Csikszentmihalyi pada 1970-an.

Terlibat dalam proyek kreatif sementara waktu memungkinkan kita untuk berhenti mengkhawatirkan masa depan atau memikirkan masa lalu.

Menciptakan sesuatu untuk diri kita sendiri dan orang lain juga membantu rasa self-efficacy (kepercayaan akan kemampuan untuk sukses), atau kepercayaan pada kemampuan kita sendiri, kata Carey Levisay.

Levisay menambahkan, menggunakan waktu senggang dengan berkegiatan juga dikaitkan dengan gejala depresi yang lebih rendah.

“Pengalaman yang bermanfaat dalam menciptakan, berbagi, dan menggunakan waktu kita dengan baik semua merangsang pusat-pusat penghargaan di otak untuk melepaskan neurotransmiter ‘perasaan senang’ (dopamin) dan opioid endogen (endorfin) kami,” katanya.

Carey Levisay menjelaskan, kerajinan juga dapat membuat otak terangsang secara efektif karena, dalam banyak kasus, itu menggabungkan pembelajaran dan penyempurnaan keterampilan baru dengan yang sudah dikuasai.

Kegiatan-kegiatan ini juga menggunakan banyak bagian otak yang berbeda, atau membutuhkan “pengerahan seluruh otak.”

Seni quilting, misalnya, membutuhkan pemrosesan visuospatial, yang merupakan kemampuan untuk memahami, menganalisis dan mengubah gambar. Sementara merajut memfungsikan memori dan matematika.

Dia mengatakan itu juga unik untuk program peningkatan kognitif lainnya, seperti peningkatan memori yang hadir dengan permainan komputer, karena itu adalah campuran dari aktivitas yang merangsang secara intelektual dan santai. *

Editor: Ade Irwansyah

Leave a Reply