Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Follow @topcareerid Instagram

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Friday, May 29, 2020
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

5 Tanda Kecemasan Akan Pandemi Ancam Kesehatan Mental

Dok. iStock

Topcareer.id – Penguncian paksa. Isolasi dari teman dan orang yang dicintai. Kehilangan pekerjaan, pendapatan, stabilitas ekonomi. Ditambah ketakutan akan musuh tak terlihat yang mematikan, Covid-19. Semua itu sangat bisa timbulkan kecemasan berlebih di kondisi seperti ini.

“Kami hidup terus-menerus dengan tingkat ketakutan, gairah yang meningkat, seperti dokter hewan Vietnam dan dokter hewan Irak hidup bersama setiap hari,” kata konselor trauma Jane Webber, seorang profesor pendidikan konselor di Universitas Kean di New Jersey, dalam laman CNN.

“Saya menyebutnya ‘respons ancaman kronis’, keadaan terus berada dalam mode bertahan hidup yang sangat terangsang,” kata psikolog trauma Shauna Springer, satu dekade bekerja dengan veteran militer yang menderita gangguan stres pasca-trauma, atau dikenal PTSD.

Apa saja tanda-tanda bahwa keterampilan coping (cara tersembunyi atasi stress) kita menjadi sangat tipis dan kecemasan kita mungkin menjadi gelap dan lebih berbahaya?

1. Tidur yang buruk

“Ketika mimpi buruk menjadi hal yang biasa dan kualitas tidur kita secara konsisten buruk, itu sering kali merupakan tanda pertama bahwa kita mungkin perlu mengambil tindakan untuk meningkatkan kesehatan mental kita,” kata Springer.

Tidur yang buruk adalah pedang bermata dua: Tidak hanya kecemasan membuat tidur yang buruk, kurangnya kualitas tidur dapat menyebabkan kecemasan, stres dan depresi, semacam dampak melingkar. Kabar baiknya adalah bahwa berolahraga dan mempraktikkan kebersihan tidur yang baik seringkali dapat membantu kita kembali ke jalur yang benar.

2. Fokus pada berita buruk

Ketika kita terkurung di rumah, fokus pada menonton laporan media yang mengkhawatirkan tentang pertumbuhan virus dan kehancuran ekonomi adalah bendera peringatan lain, menurut Springer.

“Jika kita menghabiskan hari-hari kita dengan tenggelam dalam kecemasan umum ini dan takut tentang apa yang mungkin terjadi, dalam semacam lubang yang menunggu kabar buruk, itu pertanda lain bahwa segala sesuatunya masuk ke kisaran yang lebih klinis,” katanya.

3. Kehilangan minat dan kesenangan

Tanda yang bahkan lebih serius, kata Springer, adalah ketika kita kehilangan selera untuk berhubungan dengan orang lain dan berhenti menjangkau teman dan keluarga.

“Ketika kita tidak dapat menemukan kesenangan dalam apa pun dan kita mulai merasa mati rasa untuk berhubungan dengan orang lain dan melakukan hal-hal yang kita hargai, atau yang ingin lakukan dengan hidup kita. Itu pertanda bahwa kita mungkin memerlukan bantuan dan dukungan,” katanya.

4. Ketidakberdayaan atau kecemasan yang melumpuhkan

Jika ancaman Covid-19 saat ini telah membangkitkan kembali perasaan tidak berdaya, seperti dalam menghadapi kekerasan di rumah, atau karena kehilangan identitas dan tujuan setelah dipecat atau dilemparkan dari pekerjaan, itu juga bisa menjadi tanda kunci risiko, kata para ahli.

“Kecemasan yang melumpuhkan adalah di mana kamu merasa terus-menerus dibanjiri perasaan panik dan ketakutan tak bernama tentang apa yang mungkin terungkap,” kata Springer.

“Kamu tidak memiliki perasaan masa depan yang penuh harapan. Kecemasan menciptakan visi lorong dan itu benar-benar menempatkan kita dalam keadaan ingin melarikan diri.”

5. Pikiran untuk bunuh diri

Menjadi begitu putus asa dan cemas sehingga kita mulai berpikir untuk mengakhiri hidup kita, tentu saja tanda bahwa bantuan profesional segera diperlukan, kata para ahli. “Para veteran militer mengatakan ini adalah ketika ‘bisikan setan kita’ mulai mengambil alih,” kata Springer.

Ia melanjutkan, ketika kita mulai menulis cerita di kepala kita tentang bagaimana orang lain tidak akan merindukan kita atau bahwa kita menjadi beban bagi orang yang kita cintai, itu adalah tanda kritis bahwa kita perlu segera mendapatkan bantuan. *(RW)

Leave a Reply