Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sunday, July 5, 2020
redaksi@topcareer.id
Profesional

Syuting Virtual Bakal Warnai Industri Hollywood Pasca-Covid-19

Syuting Avengers: Endgame. (dok. Marvel/Disney)

Topcareer.id – Banyak jadwal film-film Hollywood yang belum rilis bahkan syutingnya tertunda karena pandemi covid19, The Batman dari Warner Bros dan Mission Impossible 7 mungkin di antaranya. Ke depan produksi film secara virtual dinilai dapat meningkatkan intensitas pengambilan gambar.

Produksi virtual yang diprediksi warnai Hollywood ini juga memungkinkan tim produksi untuk bekerja secara simultan dari seluruh dunia.

Untuk Hollywood, produksi virtual dapat berkembang, seperti halnya di semua industri, sebagai bentuk komunikasi vital, dan sesederhana pertemuan anggaran antara produsen lewat Zoom atau meminta aktor membaca ulang skenario mereka melalui FaceTime.

Tetapi ini juga bisa menjadi jauh lebih kompleks dan merupakan inti dari produksi film, dengan pencocokan gambar komputer dan gambar aksi langsung – sebuah konsep yang belum tentu baru – muncul sebagai solusi jangka panjang untuk membuat konten setelah virus corona.

Baca juga: Taika Waititi Ditunjuk Sebagai Sutradara Film Star Wars Baru

“Dengan Covid-19, kami menemukan bahwa banyak alat yang kami tawarkan jauh lebih aplikatif dengan tantangan menciptakan film di dunia pasca Covid-19,” kata Guy Williams, pengawas efek visual yang dinominasikan Academy Award untuk Weta Digital, perusahaan efek visual digital yang didirikan oleh sutradara “Lord of the Rings” Peter Jackson pada tahun 1993.

″(Jangka panjang), idenya adalah bahwa produksi virtual dan produksi fisik akan bergabung sehingga kalian tidak dapat membedakannya,” kata Williams dalam laman CNBC.

Menurut Williams dan produser VFX David Conley, walaupun masih bisa menjadi cara yang mahal untuk pembuatan film, produksi virtual mengurangi perjalanan udara untuk pemotretan dan memungkinkan para direktur untuk melakukan perubahan halus pada produksi film, seperti warna rambut karakter dalam fitur animasi.

Lebih penting lagi, produksi virtual adalah pendukung tidak langsung untuk tetap menjaga jarak sosial, yang memungkinkan pembuat film untuk membuat cakupan penuh film tanpa harus menjejalkan orang ke set produksi.

“Di dunia pasca-Covid, kita harus membuat film dan menjalankan sambil mematuhi pedoman keamanan yang direkomendasikan,” kata Conley.

“Sekarang ini tidak berarti kita dapat mengganti aktor atau menghapus seluruh proses syuting langsung, tetapi produksi virtual memungkinkan kita untuk merencanakan pembuatan film, yang membutuhkan lebih sedikit elemen aksi langsung.” *

Editor: Ade Irwansyah

Leave a Reply