Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sunday, September 27, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

IEA: Pandemi Picu Penurunan Investasi Energi Global Terbesar

Ilustrasi. (dok. Newsimage)

Topcareer.id – Lewat laporan tahunan World Energy Investment, Badan Energi Internasional (IEA) menyebut bahwa pandemi virus corona menciptakan penurunan terbesar investasi energi global sepanjang sejarah, dengan pembelanjaan akan menurun di setiap sektor utama tahun ini.

Dalam laporan yang diterbitkan pada Rabu (27/5/2020) itu, IEA mengatakan bahwa ada penurunan tak tertandingi dalam investasi energi di seluruh dunia itu yang mengejutkan baik dalam skala dan kecepatannya.

Ini memperingatkan dampak ekonomi dari krisis kesehatan publik dapat memiliki implikasi serius untuk keamanan energi dan transisi energi bersih.

“Kejatuhan bersejarah dalam investasi energi global sangat meresahkan karena berbagai alasan,” kata Fatih Birol, Direktur Eksekutif di IEA dalam sebuah pernyataan, dikutip dari laman CNBC.

Baca juga: Akan Seperti Apa Kantor Setelah Pandemi Covid-19? Gedung di Belanda Ini Punya Gambarannya

Ini berarti, kata dia, ada imbas kehilangan pekerjaan dan peluang ekonomi hari ini, serta kehilangan pasokan energi yang mungkin dibutuhkan umat manusia besok setelah ekonomi pulih.

“Lambatnya pengeluaran untuk teknologi energi bersih juga berisiko merusak transisi yang sangat dibutuhkan untuk sistem energi yang lebih tangguh dan berkelanjutan.”

Pengeluaran global untuk listrik akan menyalip minyak

Hingga saat ini, lebih dari 5,5 juta orang di seluruh dunia terinfeksi virus corona. Pandemi berarti negara-negara secara efektif harus ditutup, dengan para pemimpin dunia memaksakan tindakan kejam pada kehidupan sehari-hari miliaran orang.

Pada awal tahun 2020, IEA mengatakan investasi energi global berada pada kecepatan untuk pertumbuhan sekitar 2%, yang mencerminkan kenaikan belanja tahunan terbesar dalam enam tahun.

Tapi, setelah krisis Covid-19 membuat perekonomian dunia terhenti dalam beberapa bulan, IEA mengatakan sekarang mengharapkan investasi global akan turun 20% dibandingkan tahun lalu. Yang pasti, itu adalah penurunan hampir USD400 miliar tahun-ke-tahun.

Baca juga: Kacau, Harga Minyak Ditutup di Bawah Angka Nol, Pertama Kali dalam Sejarah

Sementara itu, agensi energi yang berbasis di Paris mengatakan kombinasi dari turunnya permintaan, harga energi yang lebih rendah dan kenaikan dalam kasus-kasus non-pembayaran tagihan berarti bahwa pendapatan energi yang pergi ke pemerintah dan industri akan turun “lebih dari” USD1 triliun pada tahun 2020

Minyak menyumbang sebagian besar dari penurunan ini, untuk pertama kalinya, pengeluaran global untuk minyak ditetapkan akan turun di bawah jumlah yang dihabiskan untuk listrik.

“Jaringan listrik telah menjadi fondasi penting dari tanggap darurat terhadap krisis kesehatan, kegiatan ekonomi dan sosial yang dapat berlanjut di bawah masa lockdown,” kata Birol IEA. *

Editor: Ade Irwansyah

Leave a Reply