Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Friday, July 3, 2020
redaksi@topcareer.id
Profesional

Cara Mengindentifikasi Orang Cerdas dalam 3 Menit

Tips kerja cerda. Sumber foto: freepik.comIlustrasi (Sumber foto: freepik.com)

Topcareer.id – Ada banyak orang cerdas di sekitar kita, masalahnya hanya bagaimana mengidentifikasi. Cara tercepat untuk mengidentifikasi orang cerdas adalah dengan mengajukan pertanyaan yang mudah, lalu selanjutnya diikuti dengan pertanyaan yang lebih kompleks.

Menurut Shailesh Panthee, mengajukan pertanyaan yang sangat mudah dalam grup akan mengungkapkan siapa yang ingin – mungkin terlalu bersemangat – untuk membuktikan diri.

Misalnya, dalam grup pemasaran, kamu dapat mengajukan pertanyaan dasar tentang istilah pemasaran. “Ingatkan aku lagi, untuk apa ada CTR?” CTR berarti click through-rate. Ini adalah persentase orang yang mengklik iklan di laman website setelah melihatnya.

Baca juga: Kebiasaan Lima Menit yang Bisa Bikin Lebih Pintar

Sebagian besar orang di bidang pemasaran mengetahui istilah ini, dan grup-mu mungkin berpikir itu agak aneh bahwa kamu mengajukan pertanyaan sederhana seperti itu di tempat pertama. Yang penting adalah apa yang terjadi selanjutnya: Siapa yang meneriakkan jawaban tercepat dan paling keras?

Menurut Panthee, orang-orang yang terlibat dalam pertandingan argumen karena pertanyaan sederhana untuk dijawab sangat membutuhkan poin sehingga mereka a.) Lupa untuk mempertimbangkan betapa berharganya jawabannya dan b.) Lewati pengecekan fakta.

“Orang pintar cukup mengerti bahwa menjawab pertanyaan mudah itu tidak akan membuat mereka unik. Mereka menjawab pertanyaan-pertanyaan yang membutuhkan pemikiran analitis dan kritis daripada sekadar menguji ingatan,” kata Panthee, dikutip dari laman Medium.

Baca juga: Pintar vs Rajin: Siapa yang Lebih Unggul?

Mengapa orang pintar mungkin ragu untuk menjawab pertanyaan mudah dan jelas: Mereka curiga itu jebakan.

Untuk mengetahui orang cerdas, setelah mengajukan pertanyaan mudah, maka sekarang dapat menjatuhkan pertanyaan yang lebih kompleks, mungkin bertanya kreatif. Masih dalam bidang pemasaran contohnya: Bagaimana kita harus menghabiskan sisa anggaran pemasaran kita?

Yang pintar tidak akan segera datang dengan jawaban. Kamu bahkan mungkin harus meminta mereka. Mungkin, mereka akan menjawab dengan sebuah pertanyaan: “Nah, apa tujuan kita dalam membelanjakan uang?” Namun, pada akhirnya, mereka akan menyarankan sebuah ide.

“Bagaimana kalau kita membagi uang dalam lima hal dan menjalankan iklan berbayar pada lima platform yang berbeda untuk menentukan mana yang harus kita gandakan untuk mempromosikan perusahaan kita tahun depan?”

Orang pintar tahu bahwa mendengarkan lebih berharga daripada berbicara dan tidak ada yang mengalahkan diri sendiri. Mereka mencoba untuk menghindari pengulangan yang jelas sehingga mereka dapat menghabiskan waktu dan energi mereka untuk apa yang membutuhkan analisis dan kreativitas.

Kamu akan menemukan keseimbangan persiapan dan ketelitian yang sama pada orang-orang pintar di sekitar. Jika kamu mengajukan pertanyaan yang memalukan secara pribadi kepada mereka, mereka tidak akan menertawakanmu. Mereka tidak akan mengkritik dirimu. Mereka akan memberimu jawaban dan tidak memberi tahu siapa pun tentang hal itu.

“Jika kamu menanyakan sesuatu yang lebih rumit kepada mereka, mereka akan memberi opsi, mulai dengan, ‘Saya tidak tahu,’ atau menjawab dengan pertanyaan untuk mendapatkan informasi lebih lanjut. Mereka akan berhenti, ragu-ragu, dan tidak pernah menyajikan jawaban mereka sebagai akhir.” *

Editor: Ade Irwansyah

Leave a Reply