Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Monday, September 28, 2020
redaksi@topcareer.id
Profesional

Masalah di Tengah Laut: Awak Kapal Bekerja Melebihi Masa Kontrak

Foto Ilustrasi Awak kapal penangkap ikan. (dok. National Fisherman)

Topcareer.id – Pelaut atau mereka para awak kapal harus bekerja di kapal untuk waktu lama, berbulan-bulan bahkan dimanfaatkan jauh melebihi masa kontrak. Hal itulah yang menjadi masalah dalam industri ini, apalagi ketika pandemi yang membuat ratusan ribu pelaut terdampar selama berbulan-bulan karena penutupan pelabuhan.

Pandemi telah membuat industri perkapalan kacau balau. Akses ke pelabuhan dibatasi dan pesawat terbang mendarat, sehingga tidak mungkin untuk memindahkan pekerja dari satu bagian negara ke negara lain dan untuk menukar awak kapal.

Palle Laursen, kepala staf teknis Maersk, perusahaan pengiriman peti kemas terbesar di dunia, mengatakan kepada CNN lebih dari sepertiga dari 6.600 pelaut yang saat ini berada di laut telah bekerja jauh di atas panjang kontrak normal mereka.

Baca Juga: Persiapan Fisik Dan Mental Jika Ingin Kerja Di Kapal Laut

“Kelelahan dan masalah kesehatan mental semakin meningkat. Demi keselamatan, pengaturan, dan alasan kemanusiaan, perubahan kru tidak dapat ditunda tanpa batas waktu,” kata dia.

Beberapa pelaut telah berada di atas kapal selama lebih dari setahun, menurut Dave Heindel, Ketua Seksi Pelaut Pekerja Transportasi Internasional (ITF). Banyak yang dicegah oleh pemerintah untuk datang ke pantai bahkan untuk jalan-jalan dan dalam beberapa kasus, katanya, menolak perawatan medis darurat.

Pada bulan April, dibutuhkan tanggapan gabungan dari ITF, Organisasi Perburuhan Internasional (ILO) dan Tim Aksi Krisis Pelaut Organisasi Maritim Internasional (IMO yang ditugaskan untuk memantau, mengoordinasi, dan mendukung) demi menyelamatkan nyawa seorang anak berusia 45 tahun.

Pelaut Rusia yang mengalami stroke, setelah permintaan berulang dari kapal kargo untuk memasuki pelabuhan ditolak.

Baca Juga: Nasib Malang ABK Asal Indonesia: Gaji Tak Sesuai Hingga Makan Sayur Busuk

“Semangatnya sangat rendah, terutama karena kita saat ini tidak bisa pergi ke darat dan, menurut definisi itu adalah cabin fever,”  kata seorang petugas kapal kontainer secara anonim mengatakan kepada BBC.

Pada pertengahan Juni, sebanyak 300.000 pelaut per bulan membutuhkan penerbangan internasional untuk memungkinkan pergantian awak, menurut IMO dan Konferensi PBB tentang Perdagangan dan Pembangunan (UNCTAD).

Setengah dari mereka terjebak di kapal, dalam beberapa kasus selama 15 bulan (maksimum 11 bulan, di bawah Konvensi Buruh Maritim 2006 ILO). Setengah lainnya menunggu sambil tetap bekerja, karena mereka hanya mendapatkan uang di laut, berjuang untuk memberi makan keluarga mereka.

Panjang kontrak kerja pelaut bervariasi, biasanya bekerja antara empat hingga enam bulan di kapal, sebelum periode cuti, menurut IMO. Di laut, mereka bekerja tujuh hari seminggu, hingga 12 jam sehari, untuk tugas-tugas yang membuat mereka tetap waspada.

“Ribuan pelaut yang terdampar di kapal telah mengungkapkan keletihan, kelelahan, kecemasan, dan tekanan mental. Dan seorang pelaut yang lelah secara fisik dan mental memiliki risiko yang jauh lebih tinggi untuk terlibat dalam kecelakaan laut,” kata IMO.* (RW)

Leave a Reply