Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Thursday, October 1, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Hasil Uji Tahap Awal Vaksin Corona AS: Aman untuk Semua Responden

Topcareer.id – Vaksin eksperimental Moderna Inc. untuk Covid-19 menunjukkan bahwa vaksin itu aman dan memicu respons kekebalan pada semua 45 sukarelawan sehat dalam studi tahap awal yang sedang berlangsung.

Peneliti Amerika Serikat melaporkan pada Selasa (14/7/2020) bahwa relawan yang mendapatkan dua dosis vaksin memiliki tingkat antibodi pembunuh virus yang tinggi melebihi tingkat rata-rata yang terlihat pada orang yang telah pulih dari Covid-19.

Tim melaporkan dalam New England Journal of Medicine, tidak ada sukarelawan studi yang mengalami efek samping yang serius, tetapi lebih dari setengahnya melaporkan reaksi ringan atau sedang seperti kelelahan, sakit kepala, kedinginan, nyeri otot, atau nyeri di tempat suntikan.

Baca juga: (in-depth) Kala Vaksin Corona Tersedia, Apa Orang Kaya Bakal Dapat Lebih Dulu?

Ini lebih mungkin terjadi setelah dosis kedua dan pada orang yang mendapat dosis tertinggi. Para ahli mengatakan vaksin diperlukan untuk mengakhiri pandemi virus corona yang telah membuat jutaan orang sakit dan menyebabkan hampir 575.000 kematian di seluruh dunia.

Moderna adalah perusahaan pertama yang memulai pengujian vaksin pada manusia untuk virus corona baru pada 16 Maret, 66 hari setelah urutan genetik virus dirilis.

Hasil yang dirilis Selasa melibatkan tiga dosis vaksin, diuji dalam kelompok 15 sukarelawan berusia 18-55 yang mendapat dua suntikan, terpisah 28 hari. Kelompok menguji 25, 100, atau 250 mikrogram vaksin.

Kejadian buruk setelah dosis kedua terjadi pada tujuh dari 13 sukarelawan yang mendapat dosis 25 mikrogram, semua 15 peserta yang menerima dosis 100 mikrogram dan semua 14 yang mendapat dosis 250 mikrogram.

Baca juga: Amerika Serikat Yakin Vaksin Corona Meluncur Akhir Tahun 2020

Pada kelompok dosis tertinggi, tiga pasien mengalami reaksi parah seperti demam, kedinginan, sakit kepala atau mual. Salah satunya mengalami demam 103,28 Fahrenheit (39,6 C).

“Kami tidak melihat kejadian yang ditandai sebagai efek samping yang serius,” kata pemimpin penulis Dr Lisa Jackson dari Kaiser Permanente Washington Health Research Institute di Seattle, merujuk pada reaksi yang memerlukan rawat inap atau mengakibatkan kematian.

Pada Juni, Moderna mengatakan mereka memilih dosis 100 mikrogram untuk studi tahap akhir untuk meminimalkan reaksi yang merugikan. *

Editor: Ade Irwansyah

Leave a Reply