Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Friday, October 2, 2020
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Wah, 1 Juta Orang di Inggris Berhenti Merokok Akibat Pandemi Corona

Ilustrasi. (dok. WinNetNews)

Topcareer.id – Sebuah analisis baru menunjukkan lebih dari 1 juta orang di Inggris diperkirakan telah berhenti merokok dalam empat bulan terakhir selama pandemi virus corona, dengan jumlah orang yang lebih muda lebih tinggi daripada yang lebih tua berhenti merokok.

Sebanyak 440.000 orang lagi di negara itu juga menggunakan pandemi sebagai kesempatan untuk mencoba berhenti merokok, menurut analisis oleh organisasi Action on Smoking and Health (ASH) dan University College London (UCL) yang menggunakan survei YouGov.

Kampanye ini meminta perokok yang lebih tua khususnya mengambil pandemi sebagai kesempatan untuk berhenti merokok, karena Covid-19 tampaknya secara umum lebih parah pada pasien yang lebih tua. Orang-orang dalam kelompok usia 16-29 telah berhenti merokok, jumlahnya lebih dari dua kali tingkat perokok di atas usia 50 tahun.

Pemerintah Inggris telah menyarankan bahwa perokok bisa berisiko lebih tinggi menderita gejala parah yang terkait dengan Covid-19. Namun, ilmu tentang dampak berbeda pada perokok dan non-perokok, belum disimpulkan.

Baca juga: Covid-19 Kian Berbahaya bagi Perokok

Merokok adalah penyebab utama penyakit yang dapat dicegah, menyebabkan kanker, penyakit jantung dan paru-paru. ASH mengatakan dalam siaran persnya pada hari Rabu (15/7) bahwa perokok yang dirawat di rumah sakit dengan Covid-19 lebih cenderung menderita hasil yang parah daripada bukan perokok.

“Pesan saya kepada perokok hari ini adalah, tolong, jangan menunggu. Apakah Anda sehat sekarang atau sudah tidak sehat karena merokok, hari ini adalah hari untuk berhenti. Itu dapat mengubah hidup Anda,” Dr Ruth Sharrock, seorang ahli kedokteran pernapasan menyampaikan.

Sarah Jackson, seorang peneliti senior di Kelompok Penelitian Tembakau dan Alkohol di UCL, memperingatkan bahwa temuan itu hanya terkait dengan berhenti dalam jangka pendek.

“Mengingat bahwa tingkat keberhasilan jangka panjang dalam berhenti merokok cenderung rendah, ini sangat tidak mungkin diterjemahkan ke satu juta lebih sedikit perokok di Inggris, yang akan menjadi penurunan besar dalam prevalensi,” katanya.

Baca juga: Wow, Penghasilan SPG Rokok Mencapai Rp 12 Juta Sebulan!

“Pada tahap pandemi yang relatif dini ini, kami belum memiliki banyak informasi tentang dampaknya pada kebiasaan merokok dan berhenti merokok. Sumber data lain belum menunjukkan bukti penurunan besar dalam prevalensi merokok; itu akan menarik untuk dilihat apakah penurunan substansial dalam merokok menjadi jelas selama beberapa bulan mendatang, dan jika demikian, apakah berkurangnya perokok di Inggris akan berkelanjutan,” tuturnya.

Namun Sarah menyimpulkan bahwa perkiraan ini hanya didasarkan pada sampel kecil dan tentu saja hanya berdasarkan pada laporan diri, jadi tidak diketahui seberapa dapat diandalkan hasil survey ini. Tetapi walaupun jumlah sebenarnya orang yang berhenti merokok hanya setengahnya, sekitar setengah juta orang, itu akan tetap menjadi langkah besar ke depan dalam kesehatan masyarakat Inggris. *

Editor: Ade Irwansyah

the authorRino Prasetyo

Leave a Reply