Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sunday, September 27, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Peminat Kursus Bahasa Indonesia di Peru Naik 6 Kali Lipat Saat Pandemi

Warga LIma, Peru. (dok. Deposit Photos)

Topcareer.id – Salah satu tugas dari Perwakilan Indonesia di luar negeri adalah mempromosikan budaya Indonesia. Untuk mencapai hal tersebut, Kedutaan Besar Republik Indonesia Lima secara rutin menyelenggarakan kelas Bahasa Indonesia untuk Penutur Asing (BIPA).

Pada umumnya kelas BIPA diselenggarakan selama 2 (dua) kali dalam setahun dan bertempat di kantor KBRI Lima. Selama pandemi, kelas BIPA diselenggarakan secara daring melalui aplikasi Zoom dan Google Meet, tapi jumlah peminatnya malah meningkat.

“Jumlah peserta kelas Bahasa Indonesia kali ini meningkat 6 (enam) kali lipat dari kelas-kelas sebelumnya. Sekitar 170 orang akan belajar Bahasa Indonesia melalui kelas ini,” ujar Duta Besar Indonesia untuk Peru merangkap Bolivia, Marina Estella Anwar Bey dikutip dari rilis Kementerian Luar Negeri, Rabu (15/07/2020).

Baca juga: Makna Dibalik Warna Sebuah Logo Brand Ternama

Karena tingginya jumlah peserta kelas Bahasa Indonesia tersebut, KBRI Lima membuka 2 (dua) kelas untuk masyarakat umum dan 1 (satu) kelas di Universitas Nasional San Marcos Peru.

Mayoritas peserta kursus adalah tenaga profesional yang berlatar belakang ekonomi, engineering, penerjemah, bisnis dan perdagangan internasional, pariwisata dan administrasi.

Selain tenaga profesional, terdapat juga mahasiswa dari Universitas San Marcos, Universitas Katolika, Universidad San Ignacio de Loyola, Universidad Peruana de Ciencias Aplicadas dan Universitas Cesar Vallejo Peru. Selain WN Peru, terdapat peserta WN Perancis, Spanyol, dan Meksiko

Selain mengajarkan Bahasa Indonesia, program BIPA ini juga akan memperkenalkan budaya Indonesia secara luas termasuk kuliner, pariwisata, dan kota-kota di Indonesia.

Marina berharap melalui program ini, masyarakat Peru dapat mengenal Indonesia secara lebih dekat dan berminat untuk mengunjungi Indonesia di masa mendatang. *

Editor: Ade Irwansyah

Leave a Reply