Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Monday, September 28, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

IBM Catat Pendapatan Rp 267,8 Triliun di Kuartal II 2020

Sumber foto: PR Daily

Topcareer.id – Salah satu perusahaan besar perangkat computer, IBM melaporkan laba kuartal kedua yang lebih baik dibanding perkiraan analis pada Senin (20/7/2020). IBM mencatat, pendapatan perusahaan capai USD 18,12 miliar (Rp 267,8 triliun), atau melebihi ekspektasi analis dengan angka USD 17,72 miliar.

Laba per saham yang disesuaikan turun 31% secara tahunan di kuartal ini, dan pendapatan turun 5%, menurut sebuah pernyataan. Ini adalah penurunan pendapatan kuartal kedua berturut-turut perusahaan ini ketika virus corona menghantam.

Laba bersih perusahaan, yang keluar menjadi USD1 ,36 miliar, turun 46%. Namun, perusahaan meningkatkan margin kotor dalam tiga dari lima unitnya, sebagian karena PHK. Total marjin laba kotor IBM adalah 48%, naik dari 45,1% pada kuartal pertama dan naik dari 47% pada kuartal tahun lalu.

“Sangat mungkin kita melihat bahwa pemulihan ekonomi terlihat lebih panjang daripada yang kita harapkan pada bulan Maret,” ujar CEO IBM Arvind Krishna, dikutip dari laman CNBC.

Baca juga: Perekonomian Selandia Baru Alami Penurunan Terbesar dalam 3 Dekade

Menurut Chief Financial Officer IBM, Jim Kavanaugh, pada kuartal kedua ini, IBM melihat adanya kelemahan dari pelanggan yang lebih kecil.

“Meskipun kami telah beradaptasi dengan cepat untuk melakukan bisnis di seluruh dunia, seperti yang diprediksikan, kami memang memiliki gangguan dalam kinerja transaksional dan pengurangan volume,” kata Kavanaugh.

“Banyak klien terus menunda proyek, menunda pembelian, dan lebih menyukai opex (pengeluaran operasional) daripada capex (pengeluaran modal) di lingkungan ini. Jeda dalam pembelian besar dan pengeluaran diskresioner ini paling jelas dalam lisensi perangkat lunak abadi dan layanan kami yang berorientasi proyek. ”

Penghasilan dari kategori Layanan Teknologi Global IBM mencapai USD 6,32 miliar, turun hampir 8% dari tahun ke tahun. Segmen IBM dan Cognitive Software, yang mencakup Red Hat, menghasilkan pendapatan USD 5,75 miliar.

Baca juga: Imbas Pandemi, Shell Alami Penurunan Nilai Aset Hingga USD 22 Miliar

Pendapatan Red Hat adalah USD 1,09 miliar secara normal, naik 17%. Tingkat pertumbuhan Red Hat turun dari 18% di kuartal pertama. Unit Layanan Bisnis Global memiliki pendapatan USD 3,89 miliar, yang turun 7% dan sedikit lebih tinggi dari konsensus USD 3,87 miliar.

“Ketika pandemi semakin intensif dan iklim ekonomi makro memburuk, klien dengan cepat mengalihkan fokus mereka ke stabilitas operasional dan pelestarian uang tunai,” kata Kavanaugh.

“Ini mengakibatkan keterlambatan baik dalam proyek yang ada dan komitmen baru, terutama dalam proyek-proyek yang lebih diskresioner atau dengan waktu yang lebih lama untuk menilai,” ujarnya.(Feb)

Leave a Reply