Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Saturday, September 26, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Imbas Pandemi, Shell Alami Penurunan Nilai Aset Hingga USD 22 Miliar

Sumber foto: Citywire.co.uk

Topcareer.id – Royal Dutch Shell atau yang lebih dikenal dengan Shell (perusahaan minyak dan gas) memproyeksi penurunan nilai asetnya (setelah depresiasi atau amortisasi) sebesar USD 22 miliar, karena harga minyak yang rendah mendorong perusahaan untuk mempercepat peralihan dari bahan bakar fosil.

Shell (RDSA) memangkas prospek harga energi, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pihaknya memperkirakan minyak mentah Brent akan menelan biaya USD 40 per barel pada 2021, dan USD 50 per barel pada 2022. Harga diperkirakan naik menjadi USD 60 per barel pada 2023.

Dalam laman CNN, perusahaan mengatakan perubahan perkiraan harganya mencerminkan trauma ekonomi yang disebabkan oleh pandemi virus corona, yang telah menjerumuskan negara-negara di seluruh dunia ke dalam resesi dan mengurangi permintaan energi secara tajam.

Beberapa analis berpikir permintaan global untuk minyak mungkin tidak akan pernah kembali ke rekor tertinggi 2019, sebaliknya berharap pandemi akan secara permanen membentuk kembali cara orang hidup dan bepergian.

Minyak mentah berjangka Brent mencapai level terendah dalam beberapa dekade di bulan April, jatuh di bawah USD 20 per barel. Mereka telah melakukan comeback untuk diperdagangkan di atas USD 41 per barel, tapi itu masih jauh di bawah di mana harga mulai tahun ini.

Baca juga: 20 Ribu Ton Minyak Tumpah Ke Sungai, Rusia Nyatakan Keadaan Darurat

Shell sekarang berekspektasi untuk mengambil alih antara USD 15 miliar dan USD 22 miliar pada kuartal saat ini, dengan laporan pendapatan yang jatuh tempo pada 30 Juli.

Kemerosotan besar dalam permintaan minyak dan gas tahun ini mendorong banyak perusahaan industri terbesar untuk mempercepat peralihan ke bahan bakar yang lebih bersih. Shell telah berkomitmen untuk mencapai nol emisi karbon bersih dari operasinya sendiri pada tahun 2050.

Luke Parker, wakil presiden analisis perusahaan di Wood Mackenzie, mengatakan keputusan Shell untuk mencatat penurunan asetnya adalah tentang perubahan mendasar yang memukul seluruh sektor minyak dan gas.

“Hanya beberapa tahun yang lalu, beberapa di dalam industri minyak dan gas bahkan akan menyetujui gagasan risiko iklim, permintaan puncak, aset terlantar, model bisnis likuidasi dan sebagainya. Hari ini, perusahaan sedang membangun strategi di sekitar ide-ide ini,” kata dia dalam CNN.

Shell mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka akan terus beradaptasi untuk memastikan bisnis tetap tangguh. Perusahaan memotong dividen pada bulan April untuk pertama kalinya sejak Perang Dunia II dalam upaya untuk menghemat uang.

Baca juga: Perusahaan Minyak BP Pangkas 10.000 Karyawan

Perusahaan lain juga melakukan perubahan. BP (BP) setuju untuk menjual bisnis petrokimia sebesar USD5 miliar, mengatakan sumber daya perusahaan akan lebih baik digunakan di tempat lain karena mencoba untuk mencapai nol emisi bersih pada tahun 2050 atau lebih cepat.

BP mengumumkan awal bulan ini bahwa mereka akan menuliskan nilai asetnya sebesar USD17,5 miliar pada kuartal kedua.

Editor: Feby Ferdian

Leave a Reply