Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Friday, September 25, 2020
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Enam Efek Negatif Terlalu Andalkan Hand Sanitizer untuk Bersihkan Tangan

Topcareer.id – Umum diketahui saat ini bahwa hand sanitizer menjadi pembersih tangan alternatif untuk mengurangi virus, bakteri, jamur, dan lain-lain yang berpotensi menular lewat tangan dan kulit. Tapi, terlalu mengandalkan hand sanitizer sebenarnya bisa berbahaya daripada manfaatnya.

“Jika digunakan dengan benar, pembersih tangan bekerja dengan membunuh beberapa virus dan bakteri dengan alkohol (etil alkohol alias etanol atau isopropil alkohol),” jelas Dr. Tsippora Shainhouse, MD, FAAD, dan dokter kulit bersertifikat di Beverly Hills.

“Mereka tidak menghilangkan kotoran fisik, kotoran, lendir, dan sebagainya, tidak dimaksudkan untuk mencuci tangan secara fisik.”

Baca Juga: Hand Sanitizer VS Cuci Tangan dengan Sabun, Mana Lebih Baik?

Sebenarnya menurut para pakar ada efek-efek berbahaya jika terlalu sering menggunakan hand sanitizer daripada cuci tangan. Berikut beberapa efeknya, dikutip dari laman The Ladders.

1. Dapat menyebabkan iritasi kulit

“Bahan tambahan di sebagian besar pembersih tangan dapat menyebabkan iritasi kulit dan potensi dermatitis kontak alergi, terutama dengan penggunaan berulang pada kulit yang sangat kering atau pecah-pecah,” jelas Dr. Shainhouse. Beberapa dari penyebab iritasi atau alergen non-alkohol ini termasuk wewangian, minyak esensial, vitamin E, dan pengawet.

2. Bisa membuat kita kebal antibiotik

Menurut Dr. Lina Velikova, MD, PhD, beberapa hand sanitizer mengandung triclosan yang dapat meningkatkan daya tahan kita terhadap antibiotik dan selanjutnya dapat membahayakan kesehatan kita serta mempertanyakan keefektifan pengobatan yang akan kita dapatkan jika kita sakit.

3. Bisa mengandung bahan kimia beracun

Jika pembersih tanganmu beraroma, mungkin mengandung bahan kimia beracun, kata Ajoy Das, pakar kesehatan dan kebugaran. “Perusahaan tidak diharuskan untuk mengungkapkan rahasia bahan aromatik mereka dan karena itu biasanya terbuat dari lusinan bahan kimia.” Parfum sintetis mengandung phthalate, yang meniru hormon dan mengganggu kelenjar endokrin.

4. Dapat melemahkan sistem kekebalan tubuh

Para peneliti di Sekolah Kesehatan Masyarakat Universitas Michigan telah menemukan bahwa triclosan dapat berdampak negatif pada fungsi kekebalan manusia. “Berkompromi dengan sistem kekebalan tubuh dapat membuat orang lebih rentan terhadap alergi dan bisphenol A kimia beracun, yang ditemukan dalam plastik dapat berisiko,” jelas Das.

“Studi menunjukkan bahwa anak-anak dan remaja dengan tingkat triclosan yang tinggi lebih mungkin mengembangkan demam dan alergi lainnya.”

5. Dapat menyebabkan gangguan hormonal

FDA mengatakan penelitian menunjukkan bahwa triclosan dapat menyebabkan gangguan hormonal dan bakteri dapat beradaptasi dengan sifat antimikroba, menciptakan lebih banyak strain yang kebal antibiotik.

“Penelitian pada hewan menunjukkan bahwa senyawa tersebut dapat mengubah cara kerja hormon dalam tubuh, meningkatkan kekhawatiran dan memastikan penyelidikan lebih lanjut tentang bagaimana mereka dapat memengaruhi manusia,” jelas Das.

6. Dapat menyebabkan keracunan alkohol (saat tertelan)

“Bahan aktif dalam beberapa hand sanitizer umumnya adalah sejenis alkohol yang berperan sebagai antimikroba yang membunuh bakteri,” jelas Das.

Faktanya, Administrasi Makanan dan Obat-obatan Amerika Serikat dan Pusat Pengendalian Penyakit merekomendasikan kombinasi etil alkohol, isopropil alkohol untuk memastikan pembersih tangan bahkan efektif, yang dapat menyebabkan masalah yang merugikan bagi banyak orang.**(RW)

Leave a Reply