Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Saturday, September 26, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Studi: 1 dari 3 Perempuan Diminta Lebih Banyak Berdandan Saat Meeting Video

Topcareer.id – Menurut penelitian terbaru, satu dari tiga perempuan diminta untuk memakai lebih banyak riasan atau mengganti gaya rambut mereka saat bekerja dari rumah, karena saat kita berinteraksi melalui layar, seksisme masih hidup dan sehat.

Dikutip dari Huffington Post, banyak perempuan diminta untuk berpakaian lebih seksi atau provokatif selama panggilan video, menurut penelitian oleh firma hukum ketenagakerjaan Slater and Gordon.

Secara umum, lebih dari satu dari tiga perempuan telah mengalami setidaknya satu permintaan seksis di tempat kerja sejak kebijakan penguncian dimulai pada bulan Maret, survei terhadap 2.000 pria dan perempuan menemukan.

Baca Juga: Rintangan Terberat yang Mungkin Dihadapi Pekerja Remote

Cara yang paling umum bos membenarkan komentar seram tentang pakaian termasuk mengatakan itu “akan membantu memenangkan bisnis baru”, penting untuk “terlihat lebih baik untuk tim”, dan “akan lebih menyenangkan klien”, menurut penelitian.

Firma hukum tersebut berharap akan ada penurunan dramatis dalam laporan perilaku seksis saat kantor ditutup, tetapi seksisme malah menemukan cara “baru dan berbahaya” untuk berkembang secara online.

Sekitar dua dari lima perempuan mengatakan tuntutan ditujukan pada mereka atau perempuan lain dalam tim mereka, bukan sama dengan karyawan pria, membuat mereka merasa “diobjektifikasi, kehilangan semangat dan sadar diri” tentang penampilan mereka.

Kebanyakan perempuan yang disuruh berpakaian lebih provokatif tidak melaporkan atasan mereka ke departemen SDM mereka, dan satu dari empat benar-benar setuju untuk mengubah cara mereka mencari karena takut akan dampak negatif pada karir mereka.

Baca Juga: Pekerja Remote Lebih Bahagia daripada yang Kantoran

 “Sangatlah salah bagi seorang manajer atau siapapun yang memiliki posisi berkuasa untuk menyarankan, bahkan dengan sopan, agar seorang perempuan menjadi lebih menarik secara seksual di tempat kerja,” kata Pengacara Slater dan Gordon Danielle Parsons

“Ini adalah bentuk paksaan yang kuat yang membuat perempuan merasa seolah-olah mereka harus mematuhi permintaan manajer dan secara visual lebih senang untuk sukses dalam pekerjaan mereka. Ini merendahkan perempuan.”

Slater dan Gordon mendesak perempuan untuk melaporkan setiap tuntutan untuk mengubah penampilan mereka ke departemen SDM mereka, atau mencari nasihat hukum.**(RW)

Leave a Reply