Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Saturday, September 26, 2020
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Karena Alasan Medis Berikut Ini, Mereka Boleh Tidak Gunakan Masker

Topcareer.id – Banyaknya berita tentang orang yang masih enggan menggunakan masker dan sempat maraknya penjualan surat hasil rapid tes palsu yang dijual secara online telah mengakibatkan skeptisisme publik yang meluas terhadap pengecualian penggunaan masker terkait kesehatan.

Beberapa percaya bahwa hanya dengan mengutip adanya “kondisi medis” dianggap bisa memberikan perlindungan otomatis yang memungkinkan mereka untuk melewati persyaratan menggunakan masker.

Asma, merupakan kondisi umum yang menyebabkan masalah pernapasan. Menurut Centers for Disease Control and Prevention (CDC), lebih dari 25 juta orang Amerika menderita asma, atau sekitar 1 dari 13 orang. Meski begitu, dokter menyarankan bahwa kebanyakan penderita asma dapat memakai masker dengan aman.

Baca Juga: Masker Berventilasi, Nyaman bagi Pengguna, Berbahaya untuk Sekitar

“Untuk orang dengan asma yang sangat ringan atau asma yang terkontrol dengan baik, itu mungkin tidak akan menjadi masalah,” kata Dr. David Stukus, anggota Dewan Ilmiah Medis untuk Asma dan Alergi Foundation of America (AAFA), dalam sebuah artikel. di situs web organisasi. Badan amal Inggris, Asthma UK, setuju, dengan menyatakan di situsnya: “Kebanyakan orang dengan asma, meskipun parah, dapat menggunakan masker atau penutup wajah untuk jangka waktu yang singkat.”

Tapi bagaimana dengan penyakit paru kronis, seperti bronkitis kronis dan emfisema?

Dalam sebuah artikel yang diterbitkan pada 10 Juli 2020 berjudul “Pengecualian Masker Selama Pandemi Covid-19 — Batas Baru bagi Dokter,” penulis Dr. Mical Raz dan pengacara Doron Dorfman berpendapat bahwa orang dengan kondisi ini mungkin memiliki lebih banyak alasan untuk menggunakan masker.

“Kemungkinan penyakit paru kronis itu sendiri merupakan alasan yang kuat untuk memakai masker, bukan kategori pengecualian,” tulis Raz dan Dorfman di JAMA Health Forum.

Baca Juga: Cara Efektif Bersihkan Masker Kain

Bahayanya berlipat ganda. Mereka yang menderita penyakit paru kronis berisiko lebih tinggi terkena penyakit parah jika mereka tertular Covid-19. Mereka juga cenderung memiliki risiko lebih tinggi untuk menyebarkannya kepada orang lain karena batuk kronis yang terkait dengan kondisi mereka.

Artikel tersebut mencatat bahwa hal ini benar untuk “penyakit paru tanpa eksaserbasi aktif” dan mendukung penerbitan pedoman yang jelas berdasarkan tindakan obyektif untuk memandu dokter dalam membuat penentuan pengecualian masker.

Dengan menyatakan bahwa “beberapa kondisi medis yang benar-benar tidak sesuai dengan semua bentuk pemakaian masker,” penulis mengakui adanya kondisi di luar rekomendasi CDC yang mungkin membuat pemakaian masker menjadi sulit.

“Beberapa individu, terutama anak-anak, dengan gangguan pemrosesan sensorik mungkin tidak dapat menoleransi penggunaan masker. Deformitas wajah yang tidak sesuai dengan masker adalah kategori pengecualian tambahan.”

Jadi apa alasan medis yang membebaskan seseorang dari memakai masker?
Meskipun standar yang ditetapkan oleh pemerintah dari setiap negara bervariasi, CDC menyatakan bahwa masker boleh tidak dipakai oleh:

  • Anak-anak di bawah usia 2 tahun
  • Siapa saja yang mengalami kesulitan bernapas
  • Siapa saja yang tidak sadarkan diri atau pingsan
  • Siapa saja yang tidak berdaya, atau cacat sehingga tidak dapat memasang dan melepaskan masker tanpa bantuan

Masalah ini terutama terletak pada kategori menengah yang tidak jelas antara masalah kesehatan dengan sejumlah kondisi medis yang mungkin mendasari.**(RW)

the authorRino Prasetyo

Leave a Reply