Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Saturday, September 26, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Pekerja dengan Bayaran Tertinggi di Gedung Putih Amerika Serikat

Gedung Putih Amerika(pixabay)

Topcareer.id – Ada banyak pekerjaan yang cukup berat, penuh dedikasi, dan kerentanan, sehingga dibayar dengan harga yang tinggi sebagai bentuk penghargaan. Termasuk mereka para penasihat presiden Gedung Putih Amerika Serikat, staf dan asistennya.

Dikutip dari laman The Ladders, berikut beberapa pekerjaan yang memiliki bayaran tinggi di Gedung Putih (White House) AS.

Pemain yang kuat

Wakil Presiden Mike Pence berpenghasilan lebih dari USD230.000, gaji yang dibekukan pada tingkat ekonomi 2010. Disesuaikan dengan pertumbuhan tahunan selama satu dekade, gaji hariannya akan mendekati USD243.000.

Perwakilan Khusus untuk Pemulihan Bencana Peter Brown berada di urutan kedua di belakang Pence, membawa pulang gaji yang dilaporkan sebesar USD190.000. Gedung Putih menunjuk Brown, mantan Penasihat Keamanan Dalam Negeri dan laksamana muda di Penjaga Pantai Amerika Serikat, untuk memimpin upaya pemulihan di Puerto Riko setelah Badai Maria dan gempa bumi.

Baca Juga: CEO AMD Lisa Su, Perempuan Bergaji Tertinggi di Dunia

Menurut laporan personel tahun 2020, 22 anggota administrasi memperoleh gaji Gedung Putih maksimum USD183.000. Tingkat atas ini mencakup nama-nama yang sudah dikenal seperti:

Kellyanne Conway, penasihat senior presiden

Conway adalah wanita pertama dalam sejarah AS yang menjalankan kampanye kepresidenan yang sukses, dan dia memiliki telinga presiden dalam berbagai masalah kebijakan.

Kayleigh McEnany, sekretaris pers presiden

Mantan produser Fox News dan komentator politik CNN, McEnany menjadi juru bicara Komite Nasional Republik pada 2017 sebelum mengambil alih ruang rapat Gedung Putih pada April 2020.

Mark Meadows, Kepala Staf presiden

Perwakilan Carolina Utara Mark Meadows, dianggap sebagai salah satu sekutu terdekat presiden di Capitol Hill. Tidak mengherankan ketika dia mengundurkan diri dari Kongres pada 30 Maret 2020 dan mengambil peran yang sebelumnya dipegang oleh Mick Mulvaney keesokan harinya.

Stephen Miller, penasihat senior presiden bidang kebijakan

Setelah menjabat sebagai direktur komunikasi untuk senator Jeff Sessions, Miller bergabung dengan kampanye 2016 sebagai penasihat kebijakan dan mempertahankan pengaruh yang kuat pada kebijakan imigrasi presiden. Miller juga telah menulis pidato penting untuk presiden, termasuk pidato pengukuhannya.

Peter Navarro, asisten presiden untuk kebijakan perdagangan

Navarro, lulusan Universitas Harvard, mengepalai kebijakan Kantor Perdagangan dan Manufaktur, yang dibuat oleh perintah eksekutif pada tahun 2017. Dia juga mengoordinasikan kebijakan Undang-Undang Produksi Pertahanan, yang diaktifkan oleh presiden sebagai tanggapan atas pandemi Covid-19.**(RW)

Leave a Reply