Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sunday, September 27, 2020
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Lima Efek Samping yang Muncul Jika Berlebihan Konsumsi Teh

Ilustrasi. (dok. Harvard Health)

Topcareer.id – Secangkir teh hangat di pagi atau malam hari untuk bersantai mungkin tampak seperti hal baik dan menyehatkan, lagi pula lebih aman daripada konsumsi minuman lain seperti kopi atau soda. Tapi, berlebihan konsumsi teh dapat membuat sejumlah efek samping kesehatan muncul.

Meskipun secangkir teh sesekali tidak akan menyebabkan kerugian bagi konsumen rata-rata, menurut WebMD, peminum teh yang terus-menerus minum secangkir lagi mungkin ingin menyadari seberapa banyak yang sebenarnya mereka konsumsi untuk menghindari kemungkinan efek samping yang tidak aman.

Berikut adalah beberapa efek samping yang tidak diinginkan yang dapat ditimbulkan oleh minum terlalu banyak teh, tiga hingga empat cangkir teh sehari mungkin, seperti dalam laman The Ladders.

1. Alami peningkatan kecemasan atau stres

Pernahkah kamu memperhatikan tanganmu sedikit gemetar atau pikiran mulai bekerja terlalu keras setelah menikmati terlalu banyak teko teh? Banyak orang berasumsi bahwa teh memiliki lebih sedikit kafein daripada kopi atau soda, faktanya secangkir teh rata-rata masih dapat mengandung hingga 61mg kafein (rata-rata secangkir kopi mengandung sekitar 40mg).

Baca Juga: Teh Hangat Plus Madu Lebih Ampuh Usir Flu daripada Obat-obatan

Konsumsi kafein yang berlebihan, apa pun sumbernya, dapat menyebabkan kegugupan, peningkatan kecemasan, dan kegelisahan secara keseluruhan, terutama bagi mereka yang tidak terbiasa mengonsumsi makanan dalam jumlah banyak.

2. Bisa mengganggu siklus tidur

Seperti minuman berkafein lainnya, terlalu banyak teh di sore hari bisa jadi penyebab insomnia. Pakar kesehatan menyarankan untuk membatasi konsumsi kafein di bawah 200mg per hari, dan beralih ke teh herbal setidaknya delapan jam sebelum kamu berencana untuk tidur.

3. Mungkin kamu akan mulas atau refluks asam

Kafein diketahui dapat meningkatkan produksi asam lambung sambil merelaksasikan sfingter yang memisahkan kerongkongan dari perut secara bersamaan. Jadi jika kamu adalah seseorang yang mengonsumsi teh dalam jumlah besar dan sering mengalami mulas atau refluks asam, kamu mungkin ingin mengurangi atau beralih ke teh herbal.

4. Kamu mungkin mengalami gejala IBS yang memburuk (jika memang sudah memilikinya)

Kafein dalam teh hitam, terutama jika Anda terlalu berlebihan akhir-akhir ini, dapat memperburuk gejala diare atau sindrom iritasi usus besar (IBS) — ​​dan meskipun tidak akan menyebabkan gejala pada orang sehat, jika kamu sudah menderita IBS kamu mungkin ingin menyesuaikan jumlah teh yang rutin dikonsumsi.

5. Dapat meningkatkan kemungkinan terkena osteoporosis

Minum teh berkafein diketahui dapat meningkatkan jumlah kalsium yang dikeluarkan dari tubuh setiap kali kamu harus pergi ke kamar mandi. Faktanya, WebMD menyarankan untuk mengambil kalsium ekstra untuk mengimbangi kehilangan kalsium untuk mencegah tulang yang lemah atau peningkatan kemungkinan terkena osteoporosis.**(RW)

Leave a Reply